Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Akan Bangun Pembangkit Tenaga Nuklir Sebesar 35 GW

Pemerintah memproyeksikan pembangkit listrik tenaga nuklir atau PLTN akan commercial operation date (COD) pertama kali pada 2049. Ditargetkan total kapasitas PLTN mencapai 35 gigawatt (GW).
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 21 November 2021  |  16:25 WIB
Ilustarsi PLTN. - Istimewa
Ilustarsi PLTN. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah memproyeksikan pembangkit listrik tenaga nuklir atau PLTN akan commercial operation date (COD) pertama kali pada 2049. Ditargetkan total kapasitas PLTN mencapai 35 gigawatt (GW).

Direktur Aneka Energi Baru dan Energi Terbarukan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Chrisnawan Anditya mengatakan bahwa pengebangan PLTN akan dikembangkan setelah 2035.

“Dalam peta jalan transisi energi menuju karbon netral, kami memproyeksikan PLTN pertama mulai COD pada 2049, dan pada 2060 kapasitas PLTN akan mencapai 35 gigawatt (GW),” katanya, Minggu (21/11/2021).

Dia menjelaskan, dalam rencana umum penyediaan tenaga listrik (RUPTL) PLN 2021–2030, perusahaan setrum milik negara itu mempertimbangkan dan mengkaji implementasi pembangkit tenaga nuklir di Indonesia.

PLN juga mempertimbangkan potensi penggunaan energi nuklir, terutama ketika cadangan energi fosil telah menipis. Beberapa teknologi PLTN yang dikaji adalah molten salt reactor technology berbentuk pembangkit floating atau terapung.

Pembangkit jenis itu dinilai memiliki tingkat keamanan dan keselamatan operasional yang lebih tinggi. Tujuannya, agar memperbesar potensi penerimaan masyarakat terhadap PLTN.

Hingga kini, pemerintah mencatat sumber daya uranium sebagai salah satu bahan baku pembangkit nuklir yang telah diestimasi di Indonesia mencapai 89.000 ton uranium (tU3O8), dan sumber daya thorium mencapai 143.234 ton (tTh).

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) meyakini kandungan uranium sebagai bahan baku pembangkit listrik tenaga nuklir cukup melimpah di Papua.

Pelaksana Tugas Kepala Pusat Riset dan Teknologi Bahan Galian Nuklir (PRTBGN) BRIN Yarianto Sugeng Budi Susilo mengatakan bahwa kondisi itu berhubungan dengan geografis Papua di masa lalu. Meski begitu, belum ada eksplorasi lebih dalam untuk membuktikan potensi ini.

“Yang paling besar [cadangan] memang di Australia, ini mungkin karena kita punya sejarah Australia dengan Papua ini dulunya satu. Saya kira di Papua juga kaya [uranium],” katanya saat webinar Jumat (12/9/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nuklir kementerian esdm pembangkit listrik tenaga nuklir
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top