Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi Dunia 2021 Sebesar 5,7 Persen

Angka yang diproyeksikan itu cenderung konservatif jika dibandingkan dengan sejumlah proyeksi lembaga internasional lainnya seperti Bank Dunia, OECD, atau ADB, yang memproyeksikan pertumbuhan sekitar 5,8-5,9 persen.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 19 November 2021  |  14:35 WIB
Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo memberikan paparan dalam pembukaan CORE Economic Outlook 2019 bertajuk Memperkuat Ekonomi di tengah Tekanan Global, di Jakarta, Rabu (21/11/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo memberikan paparan dalam pembukaan CORE Economic Outlook 2019 bertajuk Memperkuat Ekonomi di tengah Tekanan Global, di Jakarta, Rabu (21/11/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo optimistis ekonomi dunia pada 2021 akan tumbuh mencapai 5,7 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

Proyeksi ekonomi dunia tahun ini lebih besar dari capaian pertumbuhan pada tahun sebelumnya yaitu -3,2 persen.

Menurut Dody, angka yang diproyeksikan itu cenderung konservatif jika dibandingkan dengan sejumlah proyeksi lembaga internasional lainnya seperti Bank Dunia, OECD, atau ADB, yang memproyeksikan pertumbuhan sekitar 5,8-5,9 persen.

"Kami sebagaimana tipe bank sentral, adalah selalu mencoba konservatif dalam melihat outlook ke depan. Itu semua sumbangan relatif dari negara-negara maju," kata Dody pada acara OJK Mengajar, Jumat (19/11/2021).

Dalam materi yang disampaikan, pertumbuhan di setidaknya tiga negara/kawasan maju mendorong pertumbuhan ekonomi dunia 2021. Contohnya, ekonomi Amerika Serikat (AS) diperkirakan tumbuh 5,9 persen (yoy), Kawasan Eropa sebesar 4,8 persen (yoy), dan Jepang 2,4 persen (yoy).

Dody menyebut secara global, termasuk Indonesia, pertumbuhan ekonomi akan cukup terpengaruh oleh sejumlah dinamika yang terjadi di beberapa negara. Misalnya, disrupsi rantai pasok dan krisis energi.

Di sisi lain, vaksinasi Covid-19 menjadi game-changer perekonomian global. Secara global, capaian vaksinasi di akhir tahun ditargetkan sebesar 40 persen untuk dosis kedua.

Rata-rata emerging markets telah mencapai di atas 50 persen, sedangkan di Kawasan Eropa sudah mencapai sekitar 80-90 persen. Namun, capaian vaksinasi negara-negara yang tidak memproduksi vaksin Covid-19, tercatat masih rendah.

Di Indonesia, pemerintah menargetkan capaian vaksinasi sebesar 40 persen untuk dosis kedua pada akhir tahun ini. Tahun depan, capaian vaksinasi ditargetkan sebesar 70 persen pada kuartal II/2022.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia ekonomi global
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top