Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenaker: Upah Minimum Diberlakukan Bagi Pekerja di Bawah 1 Tahun

Kemnaker mengatakan, adanya kebijakan upah minimum dilakukan sebagai upaya pelindungan kepada pekerja/buruh dengan masa kerja di bawah 1 tahun agar tidak dibayar terlalu rendah. 
Restu Wahyuning Asih
Restu Wahyuning Asih - Bisnis.com 14 November 2021  |  14:08 WIB
Ilustrasi pekerja Jepang yang terbiasa menerapkan konsep Kaizen - ejinsight
Ilustrasi pekerja Jepang yang terbiasa menerapkan konsep Kaizen - ejinsight

Bisnis.com, SOLO - Kementerian Ketenagakerjaan mengatakan, kebijakan upah minimum dilakukan untuk melindungi para pekerja.

Kemenaker pun memastikan mengenai Peraturan Pemerintah (PP) No. 36/2021 tentang Pengupahan hanya mengatur soal upah minimum berdasarkan wilayah. Regulasi terbaru tak lagi mengatur upah minimum berdasarkan sektor.

Direktur Jenderal PHI dan Jamsos Kementerian Ketenagakerjaan Indah Anggoro Putri mengatakan, upah minimum berdasarkan PP No. 36/2021 hanya berdasarkan wilayah, yaitu Upah Minimum Provinsi [UMP] dan Upah Minimum Kabupaten/Kota [UMK]. 

Kemudian untuk aturan PP No. 36/2021 tidak mengamanatkan upah minimum berdasarkan sektor.

Namun, dia mengatakan upah minimum sektor yang ditetapkan sebelum 20 November 2020 dan masih berlaku sampai saat ini tetap bisa dilanjutkan.

Upah minimum sektor bisa dilanjutkan selama nilainya lebih tinggi dibandingkan dengan UMP dan UMK di wilayah tersebut.

“Dengan demikian seluruh pihak harus tetap patuh dengan pelaksanaan upah minimum sektor selama masih berlaku,” katanya pada Minggu (14/11/2021).

Menurut Putri, upah minimum hadir sebagai upaya pelindungan kepada pekerja/buruh dengan masa kerja di bawah 1 tahun agar tidak dibayar terlalu rendah. 

Selain itu, kebijakan upah minimum ditujukan sebagai salah satu instrumen pengentasan kemiskinan dan mendorong kemajuan ekonomi Indonesia.

Direktur Hubungan Kerja dan Pengupahan Dinar Titus Jogaswitani mengatakan semangat dari formula upah minimum berdasarkan PP No. 36/2021 adalah untuk mengurangi kesenjangan upah minimum antarwilayah. 

Keadilan antarwilayah tersebut, lanjutnya, dicapai melalui pendekatan rata-rata konsumsi rumah tangga di masing-masing wilayah.

Dinar mengatakan penetapan upah minimum juga ditujukan untuk mencapai kesejahteraan pekerja/buruh dengan tetap memperhatikan kemampuan perusahaan dan kondisi nasional.

Adapun Dewan Pengupahan Nasional dari unsur pakar pengupahan Joko Santosa menyatakan penetapan upah minimum penting untuk menaikan indeks daya saing Indonesia dan meningkatkan kepercayaan investor terhadap sistem pengupahan Indonesia terkait kepastian hukum dan indikator perekonomian serta pengupahan.

Selain itu, sambung Joko, dampak lain yang perlu diantisipasi terhadap penetapan upah minimum pada masa Covid-19 yaitu potensi terhambatnya perluasan kesempatan kerja baru.

Substitusi tenaga kerja ke mesin juga menjadi tantangan tersendiri karena bisa memicu pemutusan hubungan kerja (PHK).

Joko juga mengajak pemangku kepentingan untuk lebih fokus dalam penyesuaian upah di atas upah minimum. 

Dalam kondisi upah telah di atas rata-rata, pemangku kepentingan disarankan fokus pada kepada upah berbasis kinerja individu dan produktivitas. 

Bila hal ini dilakukan, katanya, maka dapat mendorong kesejahteraan pekerja secara keseluruhan.

"Penerapan struktur skala upah dengan penyesuaian berbasis kinerja individu akan mendorong distribusi upah di atas upah minimum secara adil antar jabatan/pekerja yang harus menjadi tujuan perjuangan pekerja dan serikat pekerja," kata Joko.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

upah minimum umr Kemenaker
Editor : Restu Wahyuning Asih

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top