Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berkah Ekspor, Menkeu Revisi Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III ke 4,5 Persen

Kinerja neraca perdagangan yang kembali mencetak surplus US$4,37 miliar pada September 2021. Tren surplus sudah berlangsung sejak Mei 2020.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 26 Oktober 2021  |  13:33 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (dalam layar) disaksikan Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Maria Y. Benyamin memberikan pemaparan dalam webinar  Mid Year Economic Outlook 2021: Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus, Relaksasi dan Vaksinasi di Jakarta, Rabu (7/7/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (dalam layar) disaksikan Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Maria Y. Benyamin memberikan pemaparan dalam webinar Mid Year Economic Outlook 2021: Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus, Relaksasi dan Vaksinasi di Jakarta, Rabu (7/7/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi di kuartal III/2021 dari 4,3 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi 4,5 persen (yoy).

"Kinerja ekonomi kita dengan perbaikan ini memberikan suatu optimisme untuk merevisi [proyeksi pertumbuhan ekonomi] kuartal ketiga kita," jelas Menkeu pada konferensi pers APBN Kita, Senin (25/10/2021).

Hal itu, menurut Sri Mulyani, di antaranya berkat kinerja neraca perdagangan yang kembali mencetak surplus US$4,37 miliar pada September 2021. Tren surplus sudah berlangsung sejak Mei 2020.

Menurut Bendahara negara, outlook pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal ketiga membaik meskipun lebih rendah secara bulanan (month-to-month/mtm) dibandingkan dengan kuartal II/2021, yaitu 7,07 persen (yoy).

Pasalnya, pada periode tersebut Indonesia mengalami gelombang kedua penyebaran Covid-19 yang dipicu oleh varian Delta. Hal itu menyebabkan pemerintah perlu menerapkan pengetatan mobilitas sejak Juli 2021 sehingga kegiatan ekonomi ikut tertahan.

"Itu yang menyebabkan adanya koreksi terhadap pemulihan ekonomi kita pada kuartal ketiga. Namun, koreksinya kita lihat tidak akan terlalu dalam," jelas Sri Mulyani.

Untuk keseluruhan 2021, Sri Mulyani menyebut outlook pertumbuhan ekonomi sebesar 4 persen (yoy), lebih tinggi dari tahun sebelumnya yang terkontraksi -2,07 persen persen (yoy).

Proyeksi ini tidak lepas dari kinerja ekonomi kuartal IV/2021 yang diperkirakan mengalami rebound setelah kuartal III/2021.

"Untuk kuartal IV akan tetap berpotensi rebound, namun mungkin lebih normal," tambah Bendahara Negara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi sri mulyani ekonomi indonesia pemulihan ekonomi
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top