Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tekan Emisi Karbon, Bahan Bakar Nabati Bisa Jadi Alternatif untuk Kendaraan Berat

Bahan bakar nabati (BBN) dan hidrogen dinilai mempunyai peran sebagai alternatif yang bisa digunakan untuk kendaraan berat yang tidak bisa digantikan oleh kendaraan listrik untuk mencapai emisi rendah karbon.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 24 September 2021  |  18:43 WIB
Tekan Emisi Karbon, Bahan Bakar Nabati Bisa Jadi Alternatif untuk Kendaraan Berat
Ilustrasi. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bahan bakar nabati (BBN) dan hidrogen dinilai mempunyai peran sebagai alternatif yang bisa digunakan untuk kendaraan berat yang tidak bisa digantikan oleh kendaraan listrik untuk mencapai emisi rendah karbon.

Spesialis Bahan Bakar Bersih Institute for Essential Services Reform (IESR) Julius Adiatma mengatakan bahwa dominasi kendaraan listrik yang memakai listrik bersumber dari energi terbarukan akan mutlak terjadi pada 2050, terutama untuk kendaraan penumpang.

Sementara itu, penggunaan BBN dan hidrogen akan beralih ke sektor transportasi yang tidak dapat dielektrifikasi, seperti kendaraan berat. Dalam jangka pendek, hidrogen berpotensi untuk mulai digunakan di sektor industri sambil melihat perkembangan keekonomiannya.

“Sayangnya, saat ini BBN terfokus pada minyak kelapa sawit, sedangkan lahan yang tersedia untuk mengembangkan sawit semakin sedikit. Maka, kita harus mencari jalan lain untuk memproduksi BBN selain dari kelapa sawit, misalnya dari limbah atau tanaman lain,” katanya seperti dalam keterangan resmi, dikutip Jumat (24/9/2021).

Peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Eniya Listiani Dewi mengatakan bahwa merujuk pada BRIN Outlook Energy 2021, pengembangan kendaraan listrik yang disertai dengan pemanfaatan energi terbarukan dapat secara efektif menurunkan emisi karbon.

Menurut Eniya, teknologi pengembangan bahan bakar hidrogen hijau dengan konsep elektrolisis dari kombinasi pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) atau turbin angin dapat menjadikannya sebagai penyimpan energi.

“Saat ini sedang dilaksanakan studi elektrolisa PLTS Apung Cirata. Nantinya, kelebihan energi dari PLTS tersebut akan direkomendasikan untuk proses elektrolisa air dan memproduksi gas hidrogen,” ucapnya.

Sementara itu, Ekonom Energi Economic Research Institute for ASEAN and East Asia (ERIA) Aloysius Joko Purwanto memaparkan, skenario untuk mendukung pengembangan hidrogen dalam sektor transportasi, salah satunya dengan pemanfaatannya yang diproduksi dari gas.

Langkah itu dilakukan untuk menciptakan pasar dan membangun infrastruktur yang diperlukan, sebelum akhirnya beralih ke hidrogen hijau yang diproduksi menggunakan energi terbarukan.

Sebagai bagian dari prinsip pengembang hidrogen hijau di Indonesia, perlu pula memperhatikan ceruk pasar untuk transportasi berbahan bakar hidrogen.

“Hidrogen mungkin akan cocok untuk kendaraan dengan jangkauan jarak jauh atau untuk penggunaan kendaraan alat berat, seperti kendaraan komersial atau bus. Kemudian, harus disesuaikan dengan wilayah di mana energi terbarukan untuk listrik cukup tersedia,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bahan bakar nabati emisi karbon Mobil Hidrogen
Editor : Lili Sunardi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top