Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CIPS Sarankan Impor Jagung Pakan Dilonggarkan untuk Stabilitas Harga

Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menyarankan agar pemerintah melonggarkan impor jagung untuk menjaga stabilitas harga pakan ternak.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 21 September 2021  |  16:10 WIB
CIPS Sarankan Impor Jagung Pakan Dilonggarkan untuk Stabilitas Harga
Petani merontokkan jagung untuk bahan baku pakan ternak di daerah Wanaraja Kabupaten Garut, Jawa Barat. - JIBI/Rachman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menyarankan agar pemerintah melonggarkan impor jagung untuk menjaga stabilitas harga pakan ternak.

“Pemerintah perlu mengevaluasi beberapa hal dalam tata niaga jagung, seperti membuka impor jagung pakan di Indonesia melalui revisi Permendag Nomor 21/2018 yang hanya memberikan hak mengimpor jagung untuk kebutuhan pakan kepada Bulog,” kata Peneliti CIPS Aditya Alta dalam siaran pers, Selasa (21/9/2021).

Dia mengatakan, relaksasi impor jagung pakan ternak akan mengurangi persaingan tinggi antarpengguna komoditas tersebut, mulai dari peternak rakyat sampai pabrik pakan dalam memperoleh jagung dari produksi domestic.

Penelitian CIPS menunjukkan bahwa produsen daging dan telur ayam saat ini harus membayar dua kali lipat untuk jagung yang menjadi komponen pakan ternak mereka.

Biaya tambahan itu terefleksi pada harga pasar ayam dan telur, sehingga dapat membatasi konsumsi domestik dan perluasan industri.

“Karena ayam merupakan sumber protein utama di Indonesia, harga yang tinggi tentu akan mempersulit masyarakat berpenghasilan rendah. Pembebasan impor jagung memungkinkan produksi komoditas yang lebih efisien,” tambah Aditya.

Menurutnya, penghapusan proteksi perdagangan untuk jagung juga memungkinkan Indonesia memodernisasi industri ayam, menjadikannya lebih efisien, dan berpotensi membantu pengembangan keunggulan komparatif untuk masa mendatang.

Pemerintah juga disarankan tidak bergantung pada kebijakan pengaturan harga, seperti penentuan harga acuan.

Pengalaman menunjukkan bahwa mekanisme harga acuan sulit ditegakkan. Selain itu, harga acuan juga menaikkan pemakaian anggaran untuk subsidi harga ketika harga tidak sesuai ketentuan.

“Selain membebani fiskal, subsidi merupakan instrumen yang distortif. Sementara itu, mematok harga jagung di bawah harga pasar menghalangi petani jagung menikmati harga yang pantas sesuai mekanisme pasar,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga jagung pakan ternak impor jagung
Editor : Lili Sunardi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top