Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alasan Pemerintah Terapkan Bea Keluar Produk Sawit

Merujuk pada PMK No. 166/PMK.10/2020, kelapa sawit, CPO, dan produk turunannya menjadi segelintir komoditas yang dikenai bea keluar.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 09 September 2021  |  19:20 WIB
Pekerja menata kelapa sawit saat panen di kawasan Kemang, Kabupaten Bogor, Minggu (30/8/2020).  - Bisnis/Arief Hermawan P
Pekerja menata kelapa sawit saat panen di kawasan Kemang, Kabupaten Bogor, Minggu (30/8/2020). - Bisnis/Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah memastikan pengenaan bea keluar terhadap produk pertanian, termasuk kelapa sawit, tidak dilakukan untuk menghambat ekspor. Bea keluar diberlakukan untuk melindungi sejumlah kepentingan nasional.

Direktur Teknis Kepabeanan Bea Cukai Kementerian Keuangan Fadjar Donny menjelaskan bea keluar diterapkan untuk menjamin pemenuhan kebutuhan di dalam negeri dan melindungi kelestarian sumber daya alam.

Selain itu, bea keluar diterapkan sebagai mekanisme untuk menjaga stabilitas harga komoditas tersebut di dalam negeri. Kebijakan bea keluar juga diterapkan sebagai langkah antisipasi jika terjadi kenaikan harga yang drastis di pasar internasional.

“Pengenaan bea keluar ini dimaksudkan untuk melindungi kepentingan nasional, bukan untuk membebani daya saing komoditas ekspor di pasar internasional,” kata Fadjar, Kamis (9/9/2021).

Merujuk pada PMK No. 166/PMK.10/2020, kelapa sawit, CPO, dan produk turunannya menjadi segelintir komoditas yang dikenai bea keluar. Namun, produk turunan oleokimia yang sebagian besar merupakan produk hilir seperti fatty alcohol, fatty amine, dan glycerol tidak dikenai bea keluar.

“Produk hilir oleokimia tidak dikenai bea keluar kecuali biodiesel dengan kode HS 38260021, 38260022, dan 38260090,” tambahnya.

Sepanjang Januari sampai Juli 2021, Indonesia tercatat telah mengekspor 3,82 juta ton produk oleokimia. Volume ekspor ini meningkat dibandingkan dengan periode yang sama setahun sebelumnya yang hanya berjumlah 3,26 juta ton.

Produk dalam bentuk fatty acid atau asam lemak mendominasi ekspor oleokimia dengan komposisi 58 persen. Ekspor terbanyak oleokimia selanjutnya merupakan entuk glycerol sebesar 21 persen, fatty alcohol 11 persen, dan sabun 8 persen. Produk biodiesel hanya berkontribusi 2 persen dari total ekspor oleokimia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor sawit bea keluar
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top