Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perdana Menteri Singapura Berencana Ubah Kebijakan Tenaga Kerja Asing

Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan pemerintah menyadari kecemasan seperti itu atas populasi pekerja asing yang telah memburuk karena ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 09 Agustus 2021  |  11:29 WIB
Perdana Menteri Singapura Berencana Ubah Kebijakan Tenaga Kerja Asing
Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengikuti pertemuan ASEAN Leaders Gathering di Hotel Sofitel, Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). - ANTARA/Afriadi Hikmal
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Singapura akan mengkalibrasi ulang kebijakan pekerja asing untuk mencapai keseimbangan antara penerimaan pekerja asing dan masalah ekonomi dan sosial warganya.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan pemerintah menyadari kecemasan seperti itu atas populasi pekerja asing yang telah memburuk karena ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Isu-isu sulit lainnya yang mengemuka selama periode ini yang perlu ditangani termasuk dukungan untuk pekerja berupah rendah dan tantangan untuk menjaga kerukunan rasial.

“Kami harus menyesuaikan kebijakan kami untuk mengelola kualitas, jumlah, dan konsentrasi orang asing di Singapura. Jika kita melakukannya dengan baik, kita dapat terus menerima pekerja asing dan imigran baru, sebagaimana kita harus," kata Lee, dalam pidatonya, dilansir Bloomberg, Senin (9/8/2021).

Keberhasilan Singapura sebagai pusat keuangan telah lama dikaitkan dengan keterbukaannya terhadap sumber daya manusia global. Pajak yang rendah serta infrastruktur modern menjadikannya salah satu tempat paling menarik di Asia untuk berbisnis, terutama karena Hong Kong terjebak dalam ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Namun tenaga kerja asing juga telah menjadi titik panas selama lebih dari satu dekade di tengah persaingan untuk pekerjaan dan upah yang lebih baik, menempatkan pemerintah di bawah tekanan untuk menjelaskan pendekatannya.

“Berbalik ke dalam, bertentangan dengan kepentingan fundamental kita. Itu akan merusak posisi Singapura sebagai pusat global dan regional. Itu akan membuat kita kehilangan pekerjaan dan peluang,” katanya.

Ekonomi pulau itu diperkirakan akan pulih 4 persen hingga 6 persen pada 2021, dengan proyeksi yang akan direvisi bulan ini.

Setelah wabah virus baru-baru ini memaksa Singapura untuk menunda rencananya untuk membuka kembali perekonomian, para pejabat mengumumkan pelonggaran pembatasan pada kehidupan sehari-hari serta sedikit melonggarkan kontrol perbatasan, dengan lebih dari dua pertiga populasi divaksinasi sepenuhnya.

“Kita berada dalam posisi yang lebih tangguh. Kita sekarang dapat menantikan pembukaan kembali ekonomi kita selangkah demi selangkah dengan hati-hati,” ujarnya.

Bahkan ketika Singapura bergerak menuju kenormalan baru, Lee mengatakan pandemi telah membebani dan menekan garis patahan dalam masyarakat.

Dia menyoroti kebutuhan untuk mendukung pekerja berupah rendah yang paling menderita dampaknya, dan yang akan membutuhkan dukungan berkelanjutan karena Singapura menjadi ekonomi yang lebih berbasis keterampilan.

Lee juga berbicara tentang insiden intoleransi rasial dan agama baru-baru ini, dengan mengatakan bahwa menjaga keharmonisan sosial membutuhkan pekerjaan yang tak henti-hentinya.

Negara ini bangga dengan multikulturalismenya, dengan rakyatnya yang mendarah daging terutama sejak kemerdekaan untuk mengesampingkan perbedaan tersebut untuk memastikan perdamaian dan kemakmuran.

“Butuh beberapa generasi upaya berkelanjutan untuk menyatukan ras dan agama kita, dan menumbuhkan ruang bersama yang kita miliki sekarang,” kata Lee, menambahkan bahwa adalah tugas pemerintah untuk mengelola keseimbangan kohesi sosial.

“Dengan setiap generasi baru, harmoni rasial kita perlu disegarkan, ditegaskan kembali, dan diperkuat.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura pekerja asing
Editor : Reni Lestari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top