Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Realisasikan Pembelian SBN Rp124,13 Triliun hingga 19 Juli 2021

Total pembelian SBN tahun ini terdiri atas Rp48,67 triliun mekanisme lelang utama dan Rp75,46 triliun lelang tambahan.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 06 Agustus 2021  |  13:02 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (18/8 - 2020), Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (18/8 - 2020), Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan bahwa lembaganya tahun ini melanjutkan pembelian surat berharga negara (SBN) di pasar perdana sebagai bagian sinergi dan kebijakan pemerintah untuk pendanaan APBN 2021.

“Setelah pada tahun lalu BI membeli SBN dari pasar perdana untuk APBN 2020 sebesar Rp473,42 triliun, tahun ini hingga 19 Juli pembelian SBN di pasar perdana untuk APBN tercatat total Rp124,13 triliun,” katanya pada konferensi pers virtual, Jumat (6/8/2021).

Perry menjelaskan bahwa total pembelian SBN tahun ini terdiri atas Rp48,67 triliun mekanisme lelang utama dan Rp75,46 triliun lelang tambahan.

Sementara di bidang pendalaman pasar uang, BI mengakselerasi, khususnya rupiah dan valas. Ini melalui implementasi electronic trading platform sejak Juli dan pemberian sentral counter party.

Upaya tersebut, tambah Perry, difokuskan pada dua produk utama. Semuanya adalah transaksi reppo dan domestik nondelivery forward.

Pengembangan reppo diharapkan membuat lebih likuid, efisien, dan juga penurunan suku bunga yield SBN jangka panjang semakin turun lebih dekat dengan suku bunga jangka pendek.

“Fokus domestik nondelivery forward untuk memperkuat instrumen lindung nilai dalam rangka menjaga stabilitas dan juga mendorong pembiayaan,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia sbn obligasi negara
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top