Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ingat! Meski Ekonomi Naik 7,07 Persen, Kondisi RI Masih Belum Normal

Perekonomian Indonesia yang mencatatkan pertumbuhan yang tinggi pada kuartal II/2021 sebesar 7,07 persen ternyata belum jaminan adanya pemulihan signifikan.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 05 Agustus 2021  |  13:11 WIB
Ingat! Meski Ekonomi Naik 7,07 Persen, Kondisi RI Masih Belum Normal
Suasana gedung bertingkat dan perumahan padat penduduk di Jakarta, Rabu (31/3/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Meski perekonomian Indonesia mencatatkan pertumbuhan yang tinggi pada kuartal II/2021 sebesar 7,07 persen, Badan Pusat Statistik menyatakan capaian tersebut belum kembali ke level prapandemi.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono menyampaikan selain dikarenakan pemulihan ekonomi, pertumbuhan yang tinggi pada periode tersebut didorong oleh efek dari basis pertumbuhan yang rendah (low-based effect) pada kuartal II/2020.

Karena itu, dia mengatakan kondisi ekonomi Indonesia masih belum kembali ke kondisi normal, sebelum terjadinya pandemi Covid-19, meski mengalami perbaikan dan pertumbuhan yang tinggi pada kuartal kedua.

“Itu mengindikasikan ekonomi Indonesia sudah membaik, namun catatan saya meski sudah tumbuh positif, sudah ada perbaikan, namun belum kembali ke kondisi ekonomi sebelum pandemi Covid-19,” katanya dalam konferensi pers virtual, Kamis (4/8/2021).

Dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, pertumbuhan ekonomi pada kuartal II/2021 pun mengalami pertumbuhan yang positif sebesar 3,31 persen (quarter-to-quarter/qtq).

“Jadi perbaikannya sudah ada, tapi pencapaiannya belum sama seperti kondisi normal,” jelasnya.

Dari 17 lapangan usaha, BPS mencatat seluruh sektor tumbuh positif, tertinggi sektor transportasi dan pergudangan yang tumbuh sebesar 25,10 persen secara tahunan.

Namun, pendorong terbesar pertumbuhan pada kuartal II/2021 adalah sektor industri pengolahan yang tumbuh sebesar 6,58 persen yoy. Pertumbuhan tersebut didorong oleh eeningkatan kinerja di subsektor industri alat angkutan sebesar 45,7 persen.

“Ini didukung adanya permintaan kendaraan bermotor sebagai dampak dari kebijakan pemerintah yang memberikan insentif PPnBM,” jelasnya.

Di samping itu, konsumsi rumah tangga dan investasi juga berkontribusi besar dalam pertumbuhan ekonomi periode tersebut. Kedua sektor ini menyumbang porsi 84,93 persen pada pertumbuhan ekonomi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS Pertumbuhan Ekonomi Covid-19 Margo Yuwono
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top