Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IBM Raup Pendapatan Tertinggi dalam Tiga Tahun, Didorong Bisnis Cloud

IBM berupaya menghidupkan kembali pertumbuhan pendapatan dalam beberapa tahun terakhir karena bisnis inti yang fokus pada komputer dan layanan teknologi informasi mengalami stagnasi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 20 Juli 2021  |  09:53 WIB
Logo IBM - Reuters
Logo IBM - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - International Business Machines Corp. (IBM) melaporkan peningkatan pendapatan terbesarnya dalam tiga tahun didukung oleh permintaan komputasi awan (cloud) yang kuat. Saham melonjak sebanyak 4,3 persen dalam perdagangan diperpanjang di New York.

Penjualan naik 3,4 persen menjadi US$18,7 miliar pada kuartal kedua 2021. Angka Itu jauh di atas perkiraan rata-rata analis sebesar US$18,3 miliar.

"Pertumbuhan yang kami lihat sangat menggembirakan. Ini bukti klien kami mengadopsi platform hybrid-cloud," kata Chief Financial Officer Jim Kavanaugh dalam sebuah wawancara, dilansir Bloomberg, Selasa (20/7/2021).

Adapun laba bersih turun 2,6 persen menjadi US$ 1,33 miliar. Laba operasional sebesar US$2,33 per saham, mengalahkan estimasi analis rata-rata US$2,28. Margin operasi kotor sesuai dengan perkiraan analis 49,3 persen.

IBM telah berjuang untuk menghidupkan kembali pertumbuhan pendapatan dalam beberapa tahun terakhir karena bisnis inti, yang secara tradisional berfokus pada komputer mainframe dan layanan teknologi informasi, mengalami stagnasi karena perusahaan mengalihkan lebih banyak operasi mereka ke internet.

IBM menyelesaikan pembelian Red Hat senilai US$33 miliar pada 2019, langkah pertama dalam pergeseran ke strategi bisnis yang disebutnya hybrid-cloud. Ini memungkinkan perusahaan untuk menggunakan kombinasi pusat data mereka sendiri dan sumber daya komputasi yang disewa dari orang lain dan diakses secara online.

Saingan perusahaan, termasuk Microsoft Corp. dan Google Alphabet Inc., juga telah bergerak untuk memperluas penggunaan kecerdasan buatan untuk pelanggan komputasi awan di berbagai industri.

Perusahaan harus meyakinkan investor bahwa itu dapat melanjutkan ekspansinya tanpa Jim Whitehurst, yang mengundurkan diri sebagai presiden awal bulan ini.

Whitehurst adalah mantan CEO Red Hat dan memainkan peran kunci dalam strategi hybrid-cloud CEO Arvind Krishna. IBM mengatakan Whitehurst akan terus bekerja sebagai penasihat senior.

Keuntungan pendapatan pada kuartal kedua didorong oleh unit Layanan Bisnis Global IBM dan Cloud and Cognitive Software, yang mencatat peningkatan penjualan masing-masing sebesar 12 persen dan 6 persen. Sementara itu, unit Layanan Teknologi Global, yang sebagian besar sedang dalam proses pemisahan pada akhir tahun, hampir tidak menunjukkan peningkatan pendapatan. Perusahaan baru akan disebut Kyndryl dan berbasis di New York.

Total pendapatan cloud tumbuh 13 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya menjadi US$7 miliar dengan penjualan Red Hat melonjak 20 persen selama kuartal tersebut. IBM menegaskan kembali pandangan sebelumnya untuk memberikan pertumbuhan pendapatan selama setahun penuh.

“Kami senang dengan tanda-tanda awal kemajuan.Namun, itu akan memakan waktu sebelum kita menyadari manfaat penuh dari perubahan ini," kata Krishna.

Di bawah masa jabatan Krishna, perusahaan telah melakukan akuisisi. IBM menghabiskan sekitar US$3 miliar pada paruh pertama tahun ini untuk meningkatkan kemampuan cloud dan AI, menurut Kavanaugh.

Pada April, perusahaan sebelumnya mengatakan akan membeli Turbonomic Inc. dalam kesepakatan senilai US$2 miliar, dan mengakuisisi perusahaan pertambangan proses Italia myInvenio. Baru-baru ini IBM membeli Bluetab Solutions Group yang berbasis di Madrid dalam upaya memperluas jangkauannya di Eropa dan Amerika Latin.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cloud computing ibm kinerja keuangan
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top