Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sri Mulyani Ingin Tekan Tax Gap Jadi 5 Persen Lewat Reformasi Perpajakan

Tax gap tersebut tidak dapat dihindari sebab semua negara tidak akan pernah bisa mengumpulkan pajak hingga 100 persen Akan tetapi, normalnya angka tax gap di negara berkembang adalah 3,6 persen.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 28 Juni 2021  |  14:42 WIB
Sri Mulyani Ingin Tekan Tax Gap Jadi 5 Persen Lewat Reformasi Perpajakan
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan keterangan mengenai keterbukaan akses informasi keuangan untuk kepentingan perpajakan, di Jakarta, Jumat (9/6). - Antara/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa kemampuan Indonesia dalam mengumpulkan pajak pada 2019 sebesar 9,76 persen dari produk domestik bruto (PDB). Dengan demikian selisih pajaknya atau tax gap masih di kisaran 8,5 persen.

Dia menuturkan, tax gap tersebut tidak dapat dihindari sebab semua negara tidak akan pernah bisa mengumpulkan pajak hingga 100 persen Akan tetapi, normalnya angka tax gap di negara berkembang adalah 3,6 persen.

Sementara itu, di negara maju, masih ada selisih dalam rentang 10 persen sampai 20 persen dari potensi. Amerika Serikat misalnya, 16,2 persen. Sedangkan angka tengah di Uni eropa 10,1 persen.

“Maka untuk Indonesia terdapat potensi tax gap yang harus kita kurangi hingga mendekati 5 persen dari PDB,” katanya saat rapat kerja dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Senin (28/6/2021).

Sri menjelaskan bahwa ini yang ingin dibenahi dalam rangka potensi reformasi perpajakan. Tujuannya, ekonomi Indonesia bisa mendekati praktik secara global.

“Sambil melindungi kepentingan bangsa dan negara, perkonomian, serta berpihak pada kelompok yang lemah,” jelasnya.

Berdasarkan pemaparannya, reformasi perpajakan aspek kebijakan dan administrasi akan meningkatkan kepatuhan serta pengumpulan pajak. Dengan begitu dapat mengurangi tax gap menuju level normal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak perpajakan sri mulyani
Editor : Ropesta Sitorus

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top