Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dapat Pendanaan Rp11,4 Triliun dari Bank Dunia, Ini Tanggapan Kemenkeu

Pendanaan tersebut akan dioperasikan melalui dua pilar yang salah satunya untuk mendorong daya saing ekonomi Indonesia.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 18 Juni 2021  |  09:56 WIB
Dapat Pendanaan Rp11,4 Triliun dari Bank Dunia, Ini Tanggapan Kemenkeu
Peserta berdiri di dekat logo Bank Dunia dalam rangkaian Pertemuan IMF - World Bank Group 2018, di Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10/2018). - Reuters/Johannes P. Christo

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Dunia memberikan dukungan pendanaan sebesar US$800 juta atau sekitar Rp11,4 triliun untuk reformasi kebijakan investasi dan perdagangan, serta mempercepat pemulihan dan transformasi ekonomi di Indonesia.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu menyampaikan pendanaan tersebut akan dioperasikan melalui dua pilar.

Pilar pertama, bertujuan untuk mempercepat investasi dengan membuka lebih banyak sektor untuk investasi swasta, khususnya investasi langsung, dan mendorong investasi swasta dalam energi terbarukan.

Pilar kedua, mendukung reformasi kebijakan perdagangan untuk meningkatkan daya saing dan pemulihan ekonomi.

“Tujuannya adalah untuk meningkatkan akses dan keterjangkauan komoditas pangan pokok dan bahan baku serta untuk memfasilitasi akses ke input manufaktur,” katanya melalui siaran pers, Jumat (18/6/2021).

Febrio menjelaskan, program ini juga merupakan salah satu perwujudan dari kemitraan Indonesia dan Bank Dunia yang tertuang dalam Kerangka Kerja Kemitraan Pemerintah Indonesia dan Bank Dunia Tahun 2021-2025.

Kerangka Kerja Kemitraan ini mengidentifikasi penguatan daya saing dan ketahanan ekonomi sebagai jalur utama untuk menghilangkan kemiskinan dan meningkatkan kemakmuran.

Febrio mengatakan, percepatan reformasi struktural akan terus dilakukan pemerintah. Reformasi ditujukan untuk menghilangkan hambatan investasi dan perdagangan, mendorong investasi langsung yang berorientasi ekspor, meningkatkan integrasi perekonomian Indonesia ke dalam ekonomi global, mendorong pertumbuhan sektor manufaktur dan non-komoditas, dan meningkatkan daya saing.

Reformasi ini, jelasnya, akan mendukung transformasi ekonomi dari ekonomi berbasis komoditas menuju yang berbasis pada nilai tambah yang lebih tinggi dan dapat mendorong pemulihan ekonomi pascapandemi.

“Pertumbuhan investasi tahun 2021 harus dipastikan positif agar bisa mengakselerasi pemulihan ekonomi dan mengungkit pertumbuhan ekonomi tahun depan,” katanya.

Adapun pemerintah mencatat pertumbuhan investasi pada kuartal I/2021 mencapai Rp219,7 triliun atau tumbuh 2,3 persen secara kuartalan dan 4,3 persen secara tahunan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bank dunia kemenkeu reformasi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top