Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sebagian Besar Toko Kembali Buka, Pendapatan Zara Lampaui Estimasi

Zara kini telah membuka 98 persen tokonya di seluruh dunia. Margin kotor, metrik yang diikuti dengan cermat untuk peritel juga meningkat.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 09 Juni 2021  |  16:17 WIB
Toko Zara, salah satu brand andalan Inditex. Perusahaan asal Spanyol ini  mengumumkan rencana untuk menginvestasikan 900 juta euro (US1 miliar) per tahun hingga 2022 di tengah pandemi virus corona (covid-19). - Bloomberg
Toko Zara, salah satu brand andalan Inditex. Perusahaan asal Spanyol ini mengumumkan rencana untuk menginvestasikan 900 juta euro (US1 miliar) per tahun hingga 2022 di tengah pandemi virus corona (covid-19). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Inditex SA, pemegang merk pakaian Zara asal Spanyol mengalami rebound pendapatan yang lebih baik dari perkiraan pada kuartal pertama tahun ini.

Pelonggaran pembatasan pandemi yang diikuti pembukaan sebagian besar gerainya memungkinkan pemulihan raksasa ritel tekstil itu.

Dilansir Bloomberg, Rabu (9/6/2021), perusahaan yang berbasis di Arteixo, Spanyol itu mengatakan meskipun Eropa telah dilanda musim semi terdingin sejak 2013, penjualan selama kuartal pertama, yang mencakup Februari hingga April, dan dalam enam minggu pertama kuartal kedua naik. Penjualan di paruh pertama kuartal kedua juga naik 5 persen dibandingkan 2019, sebelum pandemi dimulai.

Sementara pendapatan kuartal pertama dipengaruhi oleh penutupan toko di pasar utama termasuk Inggris, Prancis, Italia, dan Portugal, perusahaan kini telah membuka 98 persen tokonya di seluruh dunia. Margin kotor, metrik yang diikuti dengan cermat untuk peritel juga meningkat.

Seperti semua peritel, penguncian tahun lalu berarti bahwa Inditex harus menghadapi ketidakpastian besar seputar persediaan. Perusahaan ini mengalami kelebihan stok sebesar 5 persen pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya, meskipun turun 5 persen dari 2019.

Manajemen inventaris adalah elemen inti dalam strategi Inditex, karena sumbernya lebih dari separuh produknya di Spanyol atau negara-negara terdekat, bukan dari Asia.

Sementara itu, laba bersih naik menjadi 421 juta euro (US$513 juta) pada kuartal hingga April dari kerugian 409 juta tahun sebelumnya, melampaui perkiraan analis.

Adapun, penjualan naik menjadi 4,94 miliar euro pada kuartal pertama, mengalahkan perkiraan 4,88 miliar euro. Sedangkan penjualan online tumbuh 67 persen pada kuartal tersebut dalam mata uang konstan.

Kuartal kedua dimulai dengan positif, dengan penjualan Zara antara 1 Mei dan 6 Juni naik 102 persen dari 2020 dan 5 persen lebih tinggi dari 2019.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel zara penjualan

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top