Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Namarin: Operasi Kapal di Patimban Jangan Ganggu Mekanisme Pasar

Namarin berharap operasi kapal di Pelabuhan Patimban jangan mengganggu mekanisme pasar bisnis pelayaran.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  15:53 WIB
Suasana di Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat, Kamis (3/12/2020).  -  Bisnis/Rinaldi M. Azka
Suasana di Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat, Kamis (3/12/2020). - Bisnis/Rinaldi M. Azka

Bisnis.com, JAKARTA - The National Maritime Institute (Namarin) meminta instruksi Menteri Perhubungan terkait dengan operasi kapal Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Pelabuhan Patimban jangan sampai mengganggu mekanisme pasar.

Direktur Namarin Siswanto Rusdi menanggapi pernyataan Menhub Budi Karya Sumadi soal operasi kapal di pelabuhan sah-sah saja karena merupakan inisiatif agar fasilitas ini berjalan sesuai dengan harapannya melalui kewenangan yang ada. Hanya saja, jangan sampai instruksi tersebut mengganggu mekanisme pasar yang berlaku dalam bisnis pelayaran.

Dia menjelaskan gangguan terhadap mekanisme pasar yang dikhawatirkan bisa saja dalam bentuk kebijakan banting harga atau diskon jor-joran yang dilakukan oleh operator pelabuhan demi menarik pengguna jasa.

“Saya mengkhawatirkan langkah itu [banting harga] akan dipilih oleh operator Pelabuhan Patimban. Dengan segela progresnya, pelabuhan ini menyimpan banyak kekurangan dan hanya dengan membanting harga sajalah dia akan survive,” katanya, Senin (7/6/2021).

Dia mencontohkan dengan adanya instruksi Menhub agar PT Pelni (Persero) membuka rute dari dan ke pelabuhan Patimban akan membuat baik Pelni dan penumpang kesulitan.

"Penumpang tujuan kota Cirebon atau Karawang dan sekitarnya angkutan apa yang dapat membawa mereka ke tempat tujuan. Lihat saja akses jalan dari Patimban menuju jalan raya Pantura yang sempit dan tanpa angkot. Pertanyaannya, bagaimana caranya penumpang kapal tersebut akan melanjutkan perjalanan setelah turun di Pelabuhan Patimban," imbuhnya.

Dari sisi Pelni, sebagai operator BUMN, tentunya akan mengikuti instruksi dari pemerintah jika diperintahkan mengoperasikan kapal. Namun, lanjutnya, yang perlu diperhatikan adalah kepentingan para penumpang yang notabene masyarakat kecil.

Seharusnya pemerintah melalui Kementerian Perhubungan tidak memaksakan kehendak agar pelabuhan Patimban bergeliat, biarlah mekanisme pasar yang berlaku, termasuk bagi para penumpang kapal laut.

"Katakanlah akses jalan sepanjang sekitar 11 km yang dibangun Kementerian PUPR rampung, lalu apa angkutan pendukung dari pelabuhan Patimban? Beda dengan Tanjung Priok yang dekat Terminal Bus juga Kereta.”


Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menginstruksikan semua kapal segera beroperasi di Patimban, Subang, Jawa Barat. Terkait hal ini, kapal tol laut dengan tujuan ke sejumlah daerah seperti Belawan, Medan dan Pulau Natuna, akan diarahkan agar singgah di Pelabuhan Patimban. Sebaliknya, untuk kapal milik PT ASDP (persero), Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat akan berkoordinasi dengan Gaikindo dan beberapa pabrikan mobil terkemuka agar mengupayakan potensi pengiriman kendaraan.

Untuk pengiriman kendaraan dengan kapal rute Panjang, Pontianak, dan Makassar, akan dilayani 2 kapal ASDP dengan target 4 trip dalam sebulan.

"Untuk kapal penumpang, kami meminta PT. Pelni untuk membuka rute dari dan ke Pelabuhan Patimban. Seperti misalnya dari Surabaya yang menuju Tanjung Priok singgah di Pelabuhan Patimban minimal 4 kapal," ujarnya, Minggu (6/6/2021).

Arahan Menhub BKS dimaksud menyusul makin majunya progres pembangunan Pelabuhan Patimban fase 1-1 yang terdiri dari paket 1,2,3, dan 4. Untuk paket 1 telah mencapai 99,8 persen yang terdiri dari dermaga peti kemas 420 x 34 meter berkapasitas 250.000 TEUs, dermaga kendaraan 300 x 33 meter berkapasitas 218.000 CBU, area reklamasi 60 hektare, dan area kolam pelabuhan.

Kemudian, paket 2 yang terdiri dari pengerjaan breakwater, seawall, dan pengerukan alur pelayaran saat ini progresnya telah mencapai 91,4 persen. Sementara itu, untuk pengerjaan jembatan penghubung yang masuk dalam paket 3 saat ini progresnya mencapai 69,2 persen. Pengerjaan proyek ini ditargetkan selesai pada akhir tahun ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub pelabuhan patimban
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top