Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Olimpiade Tokyo Jendela Pertunjukan Properti Jepang

Kalangan pebisnis properti Jepang diprediksi memanfaatkan ajang Olimpiade Tokyo sebagai "jendela pertunjukan" kepada dunia mengenai perkembangan real estat mereka.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  08:56 WIB
Wajah properti Tokyo, Jepang, 18 Juni 2019. - Reuters
Wajah properti Tokyo, Jepang, 18 Juni 2019. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Sementara perdebatan masih berkecamuk mengenai apakah aman untuk menyelenggarakan Olimpiade Tokyo bulan depan, investor di sektor real estat ibu kota Jepang mungkin mengatakan Olimpiade harus dilanjutkan.

Itu menurut seorang analis yang melihat perhelatan akbar tersebut sebagai "jendela pertunjukan" untuk real estat Tokyo, apakah penonton diizinkan atau tidak.

Olimpiade yang akan datang, serta meningkatnya kecepatan kampanye vaksinasi Covid-19 Jepang, membantu mendorong ekspektasi untuk kepercayaan investasi real estat negara itu.

"Jika Olimpiade dan Paralimpiade bergerak maju dengan bantuan vaksin, kemungkinan besar uang akan mengalir ke J-Reits secara global, bahkan jika pertandingan diadakan tanpa penonton," tulis analis Daiwa Securities Eiji Kinouchi dalam sebuah catatan.

Dengan rangkaian pertandingan yang dimulai kurang dari 50 hari, perdebatan seputar manfaat acara ini terus berlanjut.

Peluncuran vaksin di negara itu, yang awalnya lambat dan telah membebani saham Jepang selama berbulan-bulan, kini mendapatkan momentum, memberikan harapan bagi mereka yang ingin melihat Olimpiade yang tidak populer untuk publik itu terus berlanjut.

Sementara penonton asing tidak akan menghadiri Olimpiade, penonton TV global untuk Olimpiade diperkirakan mencapai 3 miliar, mengerdilkan jumlah 600.000 pengunjung asing yang diharapkan hadir sebelum pandemi melanda.

Audiens itu memberikan kesempatan bagi sektor real estat Tokyo yang sedang booming untuk menampilkan barang dagangannya kepada dunia.

"Secara historis, negara-negara yang menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade melihat indeks REIT [real estate investment trust] mereka naik selama 2 tahun mulai dari tahun mereka menjadi tuan rumah pertandingan," tulis Kinouchi.

Dia melihat jendela waktu yang sama untuk keuntungan yang diperoleh di Jepang. "Bisa jadi itu disorong show window effect, karena investor di seluruh dunia melihat kota itu dibangun kembali dengan indah di layar [televisi]," lanjutnya.

Indeks Reit Bursa Saham Tokyo membukukan kenaikan setiap bulannya tahun ini, meningkat pada 2021 hingga 18 persen, jauh di atas kenaikan 8,2 persen dalam indeks acuan Topix.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang bisnis properti Olimpiade 2020

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top