Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bersaing dengan Furnitur Impor, Pemain Lokal Harus Disiplin Standar

Salah satu pemain furnitur impor yang cukup kuat adalah IKEA. Perusahaan asal Swedia ini sebenarnya tidak menggunakan kayu-kayu mahal, tetapi produknya diterima pasar dengan baik karena memiliki standar yang dijaga dengan ketat.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 26 Mei 2021  |  18:55 WIB
Ruang produksi pabrik mebel Raisa House of Excellence di Jepara, Jawa Tengah. (Foto: Istimewa)
Ruang produksi pabrik mebel Raisa House of Excellence di Jepara, Jawa Tengah. (Foto: Istimewa)

Bisnis.com, JAKARTA — Industri hilir hasil olahan kayu atau furnitur diminta lebih disiplin menerapkan standar pada setiap produk guna bersaing dengan produk impor untuk menyasar pasar dalam negeri.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Hutan (APHI) Indroyono Soesilo mencontohkan ritel furnitur seperti IKEA tentu memiliki standar yang harus dijaga. Di Vietnam menurutnya, produsen lokal sudah bisa lebih cepat menjadi pemasok dibandingkan dengan di Tanah Air.

"Sebenarnya IKEA juga bukan kayu yang mahal-mahal tetapi prinsipnya berstandar dan bersertifikasi. Memang masih banyak PR yang harus kita kerjakan tetapi penguatan SVLK [Sistem Verifikasi Legalitas Kayu] itu penting," katanya kepada Bisnis, Rabu (26/5/2021).

Indroyono juga berharap untuk mendorong penyerapan produksi hasil hutan di dalam negeri LKPP dapat membuat surat edaran agar kayu yang dipakai dalam produk e-katalaog wajib yang memiliki SVLK. Saat ini SVLK baru diterapkan untuk produk furnitur, belum pada produk hasil hutan yang lain.

Sementara itu, di pasar ekspor industri hasil hutan hingga April 2021 mencatat kinerja ekspor yang membaik atau 21,6 persen menjadi US$4,42 miliar dari periode yang sama tahun lalu US$3,63 miliar.

Indroyono menilai kinerja hulu industri kehutanan akan sangat bergantung pada kinerja industri hilir, di mana berdasarkan laporan produsen di daerah dalam lima bulan ke depan pesanan masih positif.

"Namun itu kalau biasa-biasa saja sementara kita pernah turun sekali pada 2018, jadi agar lebih terjaga ke depan pertumbuhannya industri diharapkan tidak bergantung dengan tradisional market," katanya kepada.

Indroyono mencontohkan untuk pasar Eropa saat ini nilai ekspor baru US$1 miliar, sedangkan dengan 28 negara yang dimiliki impor industri hulu dan hilir Eropa berkisar US$52 miliar. Begitu pula di Amerika Serikat (AS) ekspor Indonesia baru sekitar US$1-1,52 miliar. Padahal China yang dikenakan pajak 25 persen saja ekspor produk kehutanan ke AS berkisar US$35-36 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur kayu furnitur
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top