Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPh Orang Kaya Naik, Hotel dan Restoran Terdampak?

Pemerintah saat ini sedang mempertimbangkan rencana untuk menambah besaran tarif pajak penghasilan (PPh) bagi masyarakat berpenghasilan Rp5 miliar per tahun menjadi 35 persen.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 26 Mei 2021  |  20:12 WIB
Ketua Perhimpunan Hotel & Restoran Indonesia Hariyadi Sukamdani menjawab pertanyaan wartawan seusai memberikan keterangan pers mengenai dampak virus corona pada sektor pariwisata, di Jakarta, Kamis (12/3/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Ketua Perhimpunan Hotel & Restoran Indonesia Hariyadi Sukamdani menjawab pertanyaan wartawan seusai memberikan keterangan pers mengenai dampak virus corona pada sektor pariwisata, di Jakarta, Kamis (12/3/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Umum Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Hariyadi Sukamdani menilai rencana pemerintah menaikkan tarif pajak penghasilan (PPh) untuk masyarakat berpenghasilan Rp5 miliar per tahun tidak akan berpengaruh terhadap geliat industri pariwisata terkait.

Menurutnya, hal tersebut tidak memberikan dampak terhadap pelaku usaha hotel dan restoran karena masih berlakunya pengetatan pergerakan masyarakat oleh pemerintah seiring dengan belum melandainya tingkat kasus positif Covid-19 di Tanah Air.

"Mereka mau belanja, tapi kalau dibatasi susah juga. Jadi, semuanya kembali lagi kepada pelonggaran pergerakan masyarakat. Sampai dengan saat ini, perjalanan wisata masih tertahan," ujar Hariyadi, Rabu (26/5/2021).

Selain itu, sambungnya, pergerakan wisatawan di segmen masyarakat menengah ke atas juga masih sulit untuk mengalami perbaikan dengan belum pulihnya rasa percaya diri untuk berwisata karena cukup tingginya ketakutan akan tertular Covid-19. 

Perlu diketahui, dalam Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal (KEM PPKF) RAPBN Tahun Anggaran 2022, pemerintah berencana menambah lapisan tarif pajak.

Terkait dengan hal tersebut, pemerintah saat ini sedang mempertimbangkan rencana untuk menambah besaran tarif pajak penghasilan bagi masyarakat berpenghasilan Rp5 miliar per tahun menjadi 35 persen.

Sebelumnya, pemangkasan belanja wisata sebagai kebutuhan tersier yang kemungkinan dilakukan oleh masyarakat berpenghasilan tinggi jika pemerintah merealisasikan kenaikan tarif pajak tersebut dinilai tidak akan berdampak terhadap pelaku industri wisata lokal.

Ketua Umum Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Didien Djunaedi menilai jika kebijakan tersebut diterapkan justru berpeluang memberikan sedikit angin segar bagi industri pariwisata, terutama pelaku usaha perhotelan.

Dia mengatakan pemangkasan yang dilakukan oleh masyarakat yang terkena efek kenaikan tarif pajak penghasilan akan mendorong mereka untuk memindahkan alokasi belanja wisata dari yang sebelumnya dihabiskan di luar negeri ke destinasi dalam negeri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak hotel restoran pph
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top