Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Antidumping Baja Lapis Aluminium Seng, Pengamat Ingatkan Dampak Terhadap Ekonomi

Pasokan BjLAS dari China di awal sampai pertengahan 2020 terhenti, sehingga pasokan jauh menurun dan hanya berasal dari negara lain, seperti Vietnam, Korea, dan Jepang.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  11:40 WIB
Roll forming adalah proses pengrolan dingin dengan tujuan pembentukan suatu profil baja (lapis paduan zinc atau zinc & aluminium atau zinc, aluminium, dan magnesium) menjadi produk akhir seperti atap gelombang, genteng metal, rangka atap, rangka plafon dan dinding.  - ARFI
Roll forming adalah proses pengrolan dingin dengan tujuan pembentukan suatu profil baja (lapis paduan zinc atau zinc & aluminium atau zinc, aluminium, dan magnesium) menjadi produk akhir seperti atap gelombang, genteng metal, rangka atap, rangka plafon dan dinding. - ARFI

Bisnis.com,JAKARTA – Pengamat menilai kelangkaan baja lembaran dan gulungan lapisan paduan aluminium seng atau BjALS bisa berdampak terhadap perekonomian Nasional.

Direktur Roda Intitut Ahmad Rijal Ilyas  mengatakan bahwa pasokan BjLAS dari China di awal sampai pertengahan 2020 terhenti, sehingga pasokan jauh menurun dan hanya berasal dari negara lain, seperti Vietnam, Korea, dan Jepang.

“Dari data yang ada Impor BjLAS karbon pada periode Januari - Maret 2021 mengalami kenaikan 180 persen dari 28.696 ton menjadi 80.371 ton dibandingkan Januari - Maret 2020,” ujarnya dalam pernyataan tertulis, Kamis (6/5/2021).

Akan tetapi, tuturnya, jika menggunakan benchmark 2019 atau kondisi normal, impor BjLAS paduan Jan-Mar 2021 turun 47 persen dari 167.501 ton menjadi 89.076 ton dibandingkan Jan-Mar 2019.

Kenaikan impor pada 2021 disebabkan naiknya permintaan seiring pemulihan ekonomi nasional pasca Pandemi Covid-19 semantara di satu sisi kapasitas produksi dalam negeri BjLAS belum memenuhi kebutuhan pasar domestik.

“Ketidakmampuan suplai dari produsen dalam negeri masih berlangsung dan diprediksi  tetap terus  berlangsung terbukti dengan terhambatnya pemenuhan order yang bahkan dibatasi jumlahnya oleh produsen BjLAS lokal. Bahkan, sebagian besar produsen BJLAS sendiri masih melakukan impor BjLAS,” ucapnya.

Dia menambahkan, hampir semua produsen lokal BjLAS merupakan pelaku usaha sektor hilir dan bersaing dengan konsumennya sendiri. Sehingga, adanya pengenaan BMAD akan berdampak serius terhadao level playing field di hilir dan terlebih akan mematikan pelaku usaha hilir yang berjumlah 232 produsen yang tidak tidak terafiliasi dengan produsen BjLAS lokal.

 “Wacana penerapan antidumping oleh pemerintah sebaiknya dikaji secara serius sebab BjALS ini memainkan peranan vital dalam rangka pemulihan ekonomi nasional akibat Covid-19 serta tidak menutup kemungkinan jika terjadi kelangkaan BJALS akan berdampak pada mangkraknya project-project strategis dan memicu PHK Massal,” ujarnya.

Dia menekankan bahwa, sudah terdapat mekanisme pengendalian impor produk baja termasuk di dalamnya BjLAS secara sangat efektif melalui sistem yang rapi, tertata dan transparan di dalam Kementerian Perindustrian (Kemenperin).

Menurutnya, tidak perlu diragukan bahwa dengan kinerja profesional dan  mekanisme ini laju impor sudah mampu dikendalikan secara faktual.

Seperti diketahui, tercatat ada 232 perusahaan pengguna BjLAS dengan total kapasitas produksi sebesar 4,8 juta ton. Kapasitas produksi BjLAS nasional sebesar 1,375 juta ton masih berada jauh dari kapasitas produksi sektor industri penggunanya.

Sementara itu, China telah menghapus fasilitas tax rebate sebesar 13 persen untuk produk BjLAS yang diekspor, sehingga dia memperkirakan impor BjLAS dari China akan menurun pada tahun 2021.

Terdapat sistem pengendalian yang sudah sangat efektif pada kememperin melalui mekanisme pertek. Melalui mekanisme ini impor dapat dilakukan melalui rujukan data supply dan demand sehingga terkendali dan tidak akan terjadi lonjakan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri baja china ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top