Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penularan Meningkat, Singapura Tinjau Gelembung Perjalanan dengan Hong Kong

Singapura mengumumkan akan memberlakukan tindakan keras tiga minggu, termasuk membatasi pertemuan sosial tidak lebih dari lima orang dan memperketat pembatasan perbatasan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 05 Mei 2021  |  11:49 WIB
Bianglala di Singapura -  Bisnis.com
Bianglala di Singapura - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Singapura mengatakan sedang meninjau setiap potensi perubahan pada gelembung perjalanan yang direncanakan dengan Hong Kong setelah maraknya infeksi Covid-19 memicu pembatasan baru di negara kota itu.

Singapura mengumumkan akan memberlakukan tindakan keras tiga minggu, termasuk membatasi pertemuan sosial tidak lebih dari lima orang dan memperketat pembatasan perbatasan, untuk membendung penyebaran varian baru yang pertama kali diidentifikasi di India.

Aturan yang lebih ketat datang lebih dari seminggu setelah kesepakatan untuk membuka koridor perjalanan udara dengan Hong Kong pada 26 Mei.

"Kami akan memantau situasinya dan kami akan meninjau dan menilai apakah akan ada perubahan atau tidak," kata Lawrence Wong, menteri yang ikut memimpin gugus tugas virus pemerintah Singapura, dilansir Bloomberg, Rabu (5/5/2021). Namun dia mengatakan otoritas Singapura dan Hong Kong tetap berhubungan.

Klaster yang berkembang di Singapura, yang mencatat kematian pertama terkait virus corona dalam hampir dua bulan selama akhir pekan, menggarisbawahi kerapuhan perjanjian perjalanan dalam menghadapi varian yang sangat mudah menular.

Kesepakatan Hong Kong-Singapura, yang telah ditunda beberapa kali karena infeksi virus, termasuk batasan yang jelas tentang jumlah kasus lokal terkait sebelum koridor ditangguhkan.

Menurut ketentuan perjanjian, gelembung perjalanan akan ditutup selama dua minggu jika rata-rata pergerakan jumlah harian kasus lokal lebih dari lima dalam seminggu di Singapura atau Hong Kong. Saat ini, angka di Singapura adalah 1,43, jauh di bawah ambang batas itu.

Di Hong Kong, Sekretaris Perdagangan dan Pembangunan Ekonomi, Edward Yau, mengatakan pemerintah sedang mengawasi wabah di Singapura, meskipun dia mengatakan jumlah kasus pada umumnya dalam kisaran yang disepakati.

Lima kasus baru yang dilaporkan Singapura kemarin terkait dengan klaster yang berkembang di rumah sakit umum besar yang berdiri di 40 dan dikaitkan dengan varian India. Mutasi ini melampaui kemajuan vaksinasi di banyak tempat di seluruh dunia, mengancam penyebaran pandemi.

“Mereka lebih menular, menyebabkan kelompok yang lebih besar dari sebelumnya. Kami telah mencoba sebaik mungkin untuk memagari kasus melalui pelacakan kontak, tetapi kami harus berasumsi bahwa masih ada kasus tersembunyi di luar sana di komunitas," kata Wong.

Dari 8 Mei hingga 30 Mei, pertemuan kelompok di Singapura harus dipangkas dari maksimal delapan orang menjadi lima, kata Kementerian Kesehatan. Di tempat kerja, tidak lebih dari 50 persen staf dapat kembali ke kantor, turun dari batas sebelumnya sebesar 75 persen.

Karantina wisatawan mulai 8 Mei akan ditingkatkan menjadi 21 hari dari 14 hari saat ini, kecuali untuk sekelompok kecil tempat berisiko rendah termasuk Australia, Brunei Darussalam, China, Selandia Baru, Taiwan, Hong Kong dan Makau.

Jika penerbangan pertama berjalan pada 26 Mei sesuai rencana, pengunjung Singapura akan berkeliling pulau di mana batasannya sedikit lebih ketat daripada selama beberapa bulan terakhir.

Tempat barbekyu, gym, dan tempat perkemahan ditutup lagi, dan orang-orang tidak dapat berkumpul dalam kelompok yang lebih besar dari lima orang, meskipun restoran buka dan dalam banyak kasus sangat sibuk.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura hong kong Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top