Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Yellen Serukan Peran Pemodal Swasta untuk Danai Upaya Iklim

Menurut sebuah perkiraan, biaya keseluruhan untuk mencapai nol emisi karbon pada 2050 dapat mencapai US$2,5 triliun selama 10 tahun untuk AS saja.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 22 April 2021  |  11:13 WIB
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen -  Bloomberg
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen menyerukan pemodal swasta untuk ambil bagian dalam upaya penanggulangan perubahan iklim.

Yellen dalam pidato di konferensi virtual Institute of International Finance mengatakan untuk mengatasi ancaman nyata perubahan iklim, yang dibutuhkan bukan hanya belanja pemerintah. Menurut sebuah perkiraan, biaya keseluruhan untuk mencapai nol emisi karbon pada 2050 dapat mencapai US$2,5 triliun selama 10 tahun untuk AS saja.

"Ini akan menjadi sangat penting bagi industri jasa keuangan untuk mengumpulkan dan mengalokasikan modal yang diperlukan untuk membuat transisi menuju emisi nol bersih", katanya dilansir Bloomberg, Kamis (22/4/2021).

Dia melanjutkan mungkin diperlukan investasi besar-besaran dan sebagian besar akan berasal dari sumber swasta.

Mantan Gubernur Federal Reserve itu juga menyoroti perlunya memperkuat pengungkapan risiko keuangan, menjadikannya lebih andal, konsisten, dan dapat dibandingkan di seluruh pasar dan negara , sehingga investor dapat mengukur risiko dan peluang secara akurat.

Yellen berjanji bahwa AS akan membantu negara-negara berkembang yang sangat rentan terhadap ancaman dari perubahan iklim.

Dia mengatakan proposal ekonomi yang berfokus pada infrastruktur yang diungkapkan Presiden Joe Biden bulan lalu, termasuk dana untuk mengatasi perubahan iklim, akan menjadi investasi publik paling signifikan di Amerika sejak 1960-an, secara dramatis mengurangi emisi AS dengan menghijaukan sektor listrik dan transportasi.

Komentar Yellen datang saat Biden mempertemukan para pemimpin dari 40 negara, eksekutif perusahaan, dan pemimpin serikat dalam pertemuan virtual dua hari tentang perubahan iklim, dengan fokus pada cara menggalang keuangan dalam upaya tersebut.

Sementara banyak diskusi perubahan iklim internasional baru-baru ini berfokus pada peran bank pembangunan multilateral dan program bantuan iklim formal, percakapan di KTT tersebut akan mencakup pandangan yang lebih luas tentang peran dana swasta dalam mendorong energi bersih dan membangun ketahanan, administrasi.

Yellen mengatakan Departemen Keuangan terlibat dalam sejumlah inisiatif yang bertujuan untuk menghilangkan rintangan, termasuk upaya untuk meningkatkan pelaporan keuangan dan keandalan pengungkapan terkait iklim.

Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan (Financial Stability Oversight Council/FSOC), badan regulator multi-lembaga yang diketuai oleh Yellen, akan menjadi alat utama Departemen Keuangan dalam upaya meminimalkan risiko sektor keuangan yang terkait dengan perubahan iklim.

“Merupakan tugas FSOC untuk memahami risiko ini, untuk berkoordinasi di seluruh badan pengatur AS dalam menilai risiko dan, jika perlu dan sesuai, bertindak untuk mengurangi risiko terhadap stabilitas keuangan AS secara keseluruhan,” katanya.

Dia juga mengatakan pejabat AS akan bekerja dengan Dewan Stabilitas Keuangan multilateral dan badan internasional lainnya untuk membuat persyaratan pelaporan konsisten dan sebanding lintas batas.

Namun demikian, Yellen tidak menawarkan janji baru tentang pendanaan tambahan pemerintah AS untuk membantu negara-negara berkembang beradaptasi dengan pemanasan global atau membangun proyek energi bersih.

Negara-negara kaya berjanji pada 2009 bahwa pada 2020 mereka secara kolektif akan menyisihkan US$100 miliar setiap tahun untuk pendanaan iklim, tetapi gagal tercapai. Sebagai penghasil emisi gas rumah kaca No. 2 di dunia, AS berada di bawah tekanan untuk melonggarkan dompetnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perubahan iklim janet yellen
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top