Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indef Beberkan 3 Faktor yang Bikin Ekonomi RI Kuartal I/2021 Masih Negatif

Sesuai dengan proyeksi Kementerian Keuangan, Indef menegaskan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia di kuartal I/2021 akan berada di kisaran -1 persen. Berikut alasannya.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 19 April 2021  |  13:06 WIB
Suasana gedung bertingkat dan perumahan padat penduduk di Jakarta, Rabu (31/3/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Suasana gedung bertingkat dan perumahan padat penduduk di Jakarta, Rabu (31/3/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Pertumbuhan ekonomi diperkirakan sulit untuk mencapai angka positif pada kuartal I/2021. Sesuai dengan proyeksi Kementerian Keuangan, pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia di kuartal I/2021 akan berada di kisaran -1 persen.

“Kalau saya lihat angka proyeksi dari beberapa lembaga termasuk kita, perkiraan untuk positif agak sulit. Tapi, kita memperkirakan minus, namun tidak terlampau buruk. Hitungan kita minus 1 persen,” kata Direktur Eksekutif Institute of Development on Economics and Finance (Indef) Tauhid Ahmad kepada Bisnis, Senin (19/4/2021).

Menurut Tauhid, terdapat beberapa indikasi yang menunjukkan sulitnya pertumbuhan ekonomi di kuartal I/2021 untuk bangkit dari resesi.

Pertama, pertumbuhan ekonomi di kuartal I/2020, yang pada saat itu belum masuk periode pandemi Covid-19, masih menunjukkan nilai PDB yang relatif lebih tinggi. Sehingga, meski ada perkembangan secara year-on-year (yoy) di kuartal I/2021, pertumbuhan masih akan secara negatif.

Kedua, rendahnya daya beli di tiga bulan pertama 2021 menunjukkan indikasi inflasi yang masih rendah. Inflasi indeks harga konsumen (IHK) Maret 2021 turun menjadi 1,37 persen dari bulan sebelumnya 1,37 persen.

“Artinya tiga bulan pertama jelas daya beli belum meningkat. Kalau daya beli belum meningkat, artinya perkembangan ekonomi secara umum, pendapat masyarakat belum pulih lah,” jelas Tauhid.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi di kuartal I/2021 yang diperkirakan masih negatif juga ditunjukkan dari indeks keyakinan konsumen (IKK) serta indeks penjualan riil yang masih berada di bawah 90. Sehingga, hal tersebut mengindikasikan sektor riil juga belum bergerak secara normal.

Ketiga, permintaan kredit konsumsi, investasi, dan modal kerja yang masih rendah pada Februari 2021, menunjukkah belum bergeraknya sektor usaha dan konsumsi.

Adapun, Kemenkeu memprediksi perekonomian pada kuartal pertama tahun ini akan masih tumbuh negatif di kisaran -1 persen hingga -0,1 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi indef daya beli
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top