Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Ungkap 3 Peran Kebijakan Ekonomi dan Keuangan Syariah dalam PEN

Dalam Laporan Ekonomi dan Keuangan Syariah (LEKSI) 2020, BI memaparkan 3 peran ekonomi dan keuangan syariah dalam pemulihan ekonomi nasional (PEN).
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  14:00 WIB
Ilustrasi lembaga keuangan syariah. - Istimewa
Ilustrasi lembaga keuangan syariah. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) memandang kebijakan ekonomi syariah selama masa pemulihan ekonomi nasional untuk menghadapi pertumbuhan yang terhambat.

Dalam Laporan Ekonomi dan Keuangan Syariah (LEKSI) 2020, BI memaparkan 3 peran ekonomi dan keuangan syariah dalam pemulihan ekonomi nasional (PEN).

Pertama, peran kebijakan syariah sebagai bagian dari bauran kebijakan utama BI baik moneter dan makroprudensial. “Bauran kebijakan yang akomodatif ini ditempuh untuk mendukung likuiditas perbankan syariah yang pada gilirannya ditujukan untuk mendorong penyaluran pembiayaan syariah,” tulis BI.

Dari sisi moneter, kebijakan pelonggaran sesuai prinsip syariah yang dilakukan seperti mengeluarkan instrumen injeksi likuiditas sesuai syariah untuk mendukung likuiditas perbankan syariah, dan penurunan giro wajib minimun (GWM) syariah.

Sementara di sisi makroprudensial, kebijakan pelonggaran secara syariah dilakukan melalui pelonggaran GWM Syariah Rupiah Insentif untuk perbankan syariah yang menyalurkan pembiayaan untuk UMKM, ekspor-impor, dan sektor-sektor prioritas dalam program PEN.

Lalu, pelonggaran disinsentif Rasio Intermediasi Makroprudensial Syariah (RIMS), penurunan Financing to Value (FTV), dan uang muka penyaluran pembiayaan untuk kendaraan bermotor berwawasan lingkungan.

Kedua, mendukung ketahanan usaha syariah melalui pemberdayaan ekonomi syariah yang berdasarkan prinsip kemitraan, baik pada UMKM syariah dan unit ekonomi pesantren.

“Dengan model usaha berbasis kemitraan dan mengoptimalkan bagi hasil, peluang usaha menjadi tetap terjaga melalui dukungan ketahanan menghadapi risiko usaha,” jelas BI.

Ketiga, melalui optimalisasi keuangan sosial syariah seperti zakat, infak, sedekah, dan wakaf secara inklusif untuk memitigasi peningkatan kemiskinan dan melebarnya ketimpangan.

BI mencontohkan pemanfaatan infak dan sedekah secara produktif untuk mendukung daya tahan usaha ultra-mikro, usaha mikro dan usaha kecil. Sementara, dana zakat dapat digunakan untuk menopang daya beli sebagai sumber pembiayaan kebutuhan dasar konsumsi mustahik (penerima zakat).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia ekonomi syariah keuangan syariah
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top