Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemulihan Sektor Riil, Pemerintah Tak Punya Banyak Waktu

Proses vaksinasi Covid-19 dinilai mempengaruhi waktu yang dimiliki pemerintah untuk memulihkan sektor riil.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 24 Maret 2021  |  21:21 WIB
Ketua Umum Apindo Hariyadi B. Sukamdani.  - Bisnis.com
Ketua Umum Apindo Hariyadi B. Sukamdani. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Waktu tiga kuartal yang tersisa untuk mengejar target kekebalan komunal (herd immunity) melalui vaksinasi dinilai tidaklah banyak bagi pemerintah untuk memaksimalkan pemulihan di sektor riil tahun ini.

Menurut Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani, selain progres vaksinasi yang lambat pada kuartal I/2021, momentum pemulihan dinilai hanya dimiliki oleh industri manufaktur konsumsi rumah tangga secara sektoral, sedikit di antaranya sektor makanan dan minuman.

Berdasarkan data terakhir industri manufaktur di Kementerian Perindustrian (Kemenperin), hanya tiga sektor industri yang berhasil mencatatkan pertumbuhan positif sampai dengan kuartal ketiga tahun lalu, antara lain makanan dan minuman (mamin) 1,16 persen, perumahan dan perlengkapan rumah tangga 2,82 persen, serta kesehatan dan pendidikan 3,94 persen.

Bahkan, Kemenperin meyakini sektor mamin mampu tumbuh 5–9 persen tahun ini. Terutama, karena terdorong oleh penjualan pada periode Ramadan-Lebaran yang diperkirakan melonjak seiring dengan sudah berjalannya program vaksinasi pemerintah.

"Pergerakan positif di sektor makanan dan minuman serta perumahan dan perlengkapan rumah tangga sangat mungkin. Asalkan, pemerintah benar-benar melaksanakan program vaksinasi terhadap 181,5 juta penduduk untuk mencapai kekebalan komunal sesuai dengan target," ujar Hariyadi ketika dihubungi, Rabu (24/3/2021).

Sementara, Wakil Ketua Bidang Perindustrian Kadin Johnny Darmawan memperkirakan industri manufaktur Indonesia masih mampu bergeliat di sepanjang kuartal I/2021.

"Dengan adanya program insentif dan penanganan Covid-19 yang baik, Purchasing Managers Index [PMI] Indonesia akan bertahan di level 50 ke atas," ujar Johnny pada saat dihubungi, Rabu (24/3/2021).

Terakhir, IHS Markit melaporkan Purchasing Managers Index (PMI) Manufaktur Indonesia periode Februari berada di level 50,9. Kendati pun lebih rendah dari periode Januari dengan PMI di angka 52,2, kondisi manufaktur dalam negeri masih di level ekspansif. Kendati demikian, secara keseluruhan pertumbuhan konsumsi rumah tangga di Tanah Air mengalami penurunan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apindo Vaksin Covid-19
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top