Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tekan Biaya, Samsung Alihkan Produksi Layar Ponsel ke China

Sebagai upaya menekan biaya produksi Samsung Electronics diketahui mengalihkan produksi layar ponsel pintarnya kepada pabrikan elektronik asal China, BOE.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 23 Maret 2021  |  15:39 WIB
Keputusan Samsung untuk menggunakan panel BOE yang lebih murah tampaknya merupakan langkah rasional untuk meningkatkan daya saing produknya.  - BOE
Keputusan Samsung untuk menggunakan panel BOE yang lebih murah tampaknya merupakan langkah rasional untuk meningkatkan daya saing produknya. - BOE

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagai upaya menekan biaya produksi Samsung Electronics diketahui mengalihkan produksi layar ponsel pintarnya kepada pabrikan elektronik asal China.

Melansir The Korea Times pada Selasa (23/3/2021), Samsung Electronics telah menandatangani kontrak dengan salah satu produsen layar asal China, BOE. Penandatanganan kontrak ini merupakan bagian dari upaya perusahaan mengurangi biaya produksi untuk mempertahankan posisi terdepan sebagai pembuat ponsel pintar teratas dunia.

Berdasarkan kontrak, sumber tersebut mengatakan, Samsung dijadwalkan untuk mengadopsi panel OLED dari pembuat layar China BOE untuk smartphone Galaxy M anggaran barunya, yang akan dirilis pada paruh kedua tahun ini.

Ini adalah pertama kalinya BOE memasok panel OLED fleksibelnya ke Samsung, meskipun pabrikan China itu sebelumnya memasok LCD-nya. OLED dianggap lebih canggih dibandingkan dengan LCD karena lebih terang dan memiliki waktu respons yang lebih cepat.

Kesepakatan itu terjadi ketika BOE sangat ingin menemukan pelanggan baru sementara Huawei, salah satu klien terbesar pembuat layar, telah menurunkan produksi ponsel pintar setelah terkena sanksi pemerintah AS yang melarang pasokan komponen perusahaan yang dibuat dengan peralatan AS, perangkat lunak. dan desain.

Samsung telah lama mendapatkan OLED fleksibel untuk smartphone dari afiliasi pembuat layar Samsung Display.

Akan tetapi untuk memproduksi perangkat seri Galaxy M yang lebih murah, yang dirancang untuk membantu Samsung mempertahankan volume penjualan smartphone-nya, keputusan perusahaan untuk menggunakan panel BOE yang lebih murah tampaknya merupakan langkah rasional, kata pejabat industri.

Di saat pasar smartphone telah memasuki tahap yang matang, Samsung sedang berjuang untuk mempertahankan momentum dalam bisnis handset. Menurut data oleh peneliti pasar Strategy Analytics, perusahaan dapat mempertahankan statusnya sebagai pembuat smartphone terbesar dunia berdasarkan volume penjualan dengan pangsa 19,5 persen pada 2020.

Akan tetapi, capaian ini adalah pertama kalinya pangsa pembuat ponsel turun di bawah 20 persen.

Upaya pemotongan biaya di seluruh grup sejalan dengan upaya Kepala Divisi Seluler Samsung Roh Tae-moon untuk menemukan terobosan di pasar ponsel cerdas yang jenuh. Roh, yang ditunjuk sebagai CEO Divisi Smartphone Samsung pada Januari 2020, telah meningkatkan outsourcing produksi smartphone untuk lebih bersaing dengan kompetitor China yang merilis produk berkualitas dengan harga rendah.

Berkat upaya Roh, laba operasi bisnis smartphone Samsung pada 2020 mencapai 11,47 triliun won (US$ 10,15 miliar), naik 23,7 persen dari 2019 yang mencapai 9,27 triliun won. Kinerja tahun 2020 menjadi yang tertinggi kedua selama lima tahun terakhir, menyusul tahun 2017 yang mencapai 11,83 triliun won.

Mengenai kontrak, seorang pejabat Samsung Electronics menolak berkomentar, mengatakan, "Perusahaan tidak mengungkapkan di mana mereka mengamankan komponen untuk smartphone-nya."

Seorang pejabat Samsung Display juga menolak menjawab tanpa mengatakan, "Kami tidak menjawab pertanyaan terkait dengan perusahaan klien kami."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

relokasi pabrik Samsung Electronics
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top