Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waduh! VW Rencanakan Kembali PHK Karyawan

Kesepakatan VW dengan perwakilan tenaga kerja dapat menyebabkan sebanyak 5.000 pengurangan pekerjaan dan sekitar 500 juta euro (US$598 juta) dalam biaya restrukturisasi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Maret 2021  |  15:32 WIB
Waduh! VW Rencanakan Kembali PHK Karyawan
Volkswagen Tiguan terparkir rapi di pabrik perakitan di Puebla, Meksiko./Antara - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Volkswagen AG atau VW berencana untuk memangkas lebih banyak pekerja di Jerman melalui tindakan sukarela seperti pensiun dini sebagai bagian dari upaya untuk memangkas biaya tetap.

Produsen mobil terbesar di Eropa itu mengatakan pada Desember bahwa pihaknya berencana untuk menyelesaikan kesepakatan dengan serikat pekerja pada akhir kuartal pertama untuk menurunkan biaya 5 persen pada 2023 guna membebaskan dana untuk kendaraan listrik dan pengoperasian perangkat lunak. Kesepakatan tenaga kerja yang ada di VW mengesampingkan PHK hingga akhir dekade ini.

Kesepakatan VW dengan perwakilan tenaga kerja dapat menyebabkan sebanyak 5.000 pengurangan pekerjaan dan sekitar 500 juta euro (US$598 juta) dalam biaya restrukturisasi.

"Karena investasi tinggi kami dalam perluasan elektromobilitas dan digitalisasi, Volkswagen mampu mengembangkan peran perintis sebagai pendorong perubahan otomotif," kata kepala personalia VW Gunnar Kilian dalam sebuah pernyataan, dilansir Bloomberg, Senin (15/3/2021).

Dia melanjutkan, hal ini membutuhkan manajemen biaya yang ketat secara terus-menerus untuk membiayai investasi yang diperlukan di masa depan.

Sementara itu, wacana PHK ini berada di tengah-tengah rencana VW untuk mengembangkan armada mobil listrik terbesar di dunia. Hal itu membutuhkan perombakan jaringan pabrik yang belum pernah terjadi sebelumnya, lompatan kuantum dalam perangkat lunak, dan banyak sekali baterai.

Produsen mobil itu menargetkan untuk menggandakan pangsa pengirimannya yang sepenuhnya bertenaga listrik tahun ini, yang akan membawanya dalam jarak yang sangat dekat dengan penjualan EV Tesla Inc.

"Baterai adalah medan pertempuran baru," kata analis otomotif UBS Group AG Patrick Hummel dalam webcast pekan lalu.

VW membanggakan rencana pengembangan mobil listrik paling komprehensif di industri, dengan niat untuk menambahkan sekitar 50 kendaraan bertenaga baterai murni ke jajarannya pada 2030. Model yang ada termasuk VW ID.3, Audi e-tron dan Porsche Taycan. Produsen mobil terbesar di Eropa juga ingin meluncurkan sekitar 30 mobil hybrid baru.

Mengurangi biaya baterai akan menjadi kunci untuk meningkatkan keuntungan kecil pada mobil listrik di masa awal, terutama untuk model massal. Kenaikan permintaan yang diharapkan juga memicu kekhawatiran tentang kemacetan pasokan bahan baku.

Mengingat rencana VW untuk membuat sekitar 26 juta mobil listrik sepenuhnya pada tahun 2030 dan sekitar 7 juta kendaraan hibrida, baterai adalah hal yang sangat penting. Dua tahun lalu, perusahaan mengatakan akan membutuhkan lebih dari 150 gigawatt jam kapasitas baterai tahunan untuk Eropa pada 2025 dan kira-kira jumlah yang sama di Asia.

"VW lebih awal mengunci perjanjian pasokan dengan produsen baterai utama,” kata John Goetz, kepala sekolah di Pzena Investment Management Inc., sebuah perusahaan yang berbasis di New York dengan dana kelolaan US$ 46 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif vw phk
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top