Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waduh! Sekitar 2,6 Juta Pekerja Inggris Segera di-PHK

Kaum muda dan orang yang berpenghasilan paling rendah berada pada risiko terbesar. Analisis tersebut menemukan sekitar 2 juta orang telah menganggur atau cuti selama enam bulan terakhir, jangka waktu yang membuat mereka berisiko lebih tinggi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  09:59 WIB
Orang-orang mengantre untuk tes Covid-19 di jalan raya Ealing tempat varian virus Corona SARS-CoV-2 baru yang berasal dari Afrika Selatan ditemukan, di London Barat, Inggris (2/2/2021)./Antara - Reuters/Henry Nicholls
Orang-orang mengantre untuk tes Covid-19 di jalan raya Ealing tempat varian virus Corona SARS-CoV-2 baru yang berasal dari Afrika Selatan ditemukan, di London Barat, Inggris (2/2/2021)./Antara - Reuters/Henry Nicholls

Bisnis.com, JAKARTA - Sekitar 2,6 juta orang di Inggris atau 8 persen pekerja, diperkirakan akan kehilangan pekerjaan dalam tiga bulan ke depan.

Menurut sebuah survei oleh Resolution Foundation, angka tersebut termasuk orang-orang yang telah diberitahu bahwa mereka akan diberhentikan. Kaum muda dan orang yang berpenghasilan paling rendah berada pada risiko terbesar. Analisis tersebut menemukan sekitar 2 juta orang telah menganggur atau cuti selama enam bulan terakhir, jangka waktu yang membuat mereka berisiko lebih tinggi.

Terpisah, sebuah survei Kamar Dagang Inggris menemukan seperempat dari 1.100 bisnis yang merencanakan PHK jika program dukungan pemerintah berakhir sesuai rencana. Temuan ini meramalkan perkiraan bahwa ekonomi dan sebagian besar pekerjaan akan segera pulih setelah pembatasan lockdown dicabut.

Perdana Menteri Boris Johnson berharap program vaksinasi cepat akan memungkinkan toko, restoran dan bar dibuka kembali pada musim panas, mengembalikan sebagian besar pengangguran untuk bekerja.

“Sementara prospek ekonomi Inggris akhirnya membaik, ketidakamanan pekerjaan tetap tinggi, terutama di antara mereka yang telah lama tidak bekerja, atau yang saat ini cuti,” kata Nye Committing, ekonom senior di Resolution Foundation, dilansir Bloomberg, Kamis (18/2/2021).

Pembuat kebijakan Bank of England Michael Saunders akan berbicara tentang pengangguran di acara yang diselenggarakan oleh lembaga think tank itu pada hari ini.

Komentarnya dan laporan yayasan akan membantu mendorong perdebatan tentang seberapa agresif Menteri Keuangan Rishi Sunak harus mendukung pekerja dalam pernyataan anggarannya pada 3 Maret mendatang. Bank sentral memperkirakan pengangguran akan meningkat dari 5 persen saat ini menjadi 7,8 persen pada kuartal ketiga, meninggalkan jumlah pengangguran di angka 2,7 juta.

Resolusi itu juga meminta Departemen Keuangan untuk menunda pemecatan sampai pandemi berakhir. Awal pekan ini, Institute for Fiscal Studies juga merekomendasikan pengurangan program cuti, yang saat ini akan berakhir pada April, memberi perusahaan insentif untuk menyesuaikan diri dengan realitas ekonomi baru.

Analisis itu menghitung hampir 2 juta pekerja sebagai pengangguran atau cuti penuh selama enam bulan hingga Januari. Mereka akan tetap tidak bekerja pada September, Oktober dan Desember 2020 ketika pembatasan dilonggarkan di sebagian besar negara. Yayasan tersebut mensurvei hampir 6.000 orang berusia 18 hingga 65 tahun.

Penguncian nasional penuh mulai berlaku pada Januari, memaksa semua restoran, bar, dan toko yang tidak penting untuk tutup. Sekitar 4,5 juta orang cuti bulan lalu, setengah dari tingkat yang berlaku ketika pembatasan pertama kali diberlakukan pada Maret 2020.

Orang-orang yang tidak bekerja lebih lama berisiko kehilangan keterampilan dan kehilangan pertumbuhan penghasilan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi inggris pengangguran
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top