Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenkeu: Nilai Fasilitas Bea Masuk dan Pajak Impor Alkes Tembus Rp2,89 Triliun

fasilitas ini diberikan kepada 1.814 entitas a.l. pemerintah pusat, pemerintah daerah, yayasan, swasta dan perseorangan.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 10 Maret 2021  |  14:52 WIB
Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran itu siap digunakan untuk menangani 3.000 pasien. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A - Pool
Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran itu siap digunakan untuk menangani 3.000 pasien. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A - Pool

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat insentif pembebasan bea masuk dan pajak dalam rangka impor (PDRI) untuk alat kesehatan telah mencapai Rp2,89 triliun per Maret 2021.

Dikutip dari paparan Kemenkeu di acara Forum Group Discussion (FGD) bersama dengan Komisi XI DPR RI yang diperoleh Bisnis, Rabu (10/3/2021), tercatat fasilitas ini diberikan kepada 1.814 entitas a.l. pemerintah pusat, pemerintah daerah, yayasan, swasta dan perseorangan.

"Terbesar swasta 63,8 persen dari total nilai fasilitas," tulis Kemenkeu, Rabu (10/3/2021)

Adapun, nilai total barang yang mendapatkan fasilitas tersebut telah mencapai Rp12,25 triliun dengan rincian a.l. 428 juta masker, 20 juta rapid test, 17,8 juta swab test, 13 juta APD, 13 juta PCR, 8 juta virus transfer media, 44.000 set ventilator, 3 juta handsanitizer, 1,2 juta alat suntik, 1,1 juta termometer, dan alat kesehatan lainnya.

Selain itu, ada juga obat-obatan dengan nilai US$43 juta. Dari survei yang dilakukan Ditjen Anggaran, Ditjen Pajak dan Ditjen Bea Cukai, 90 persen respon merasa fasilitas impor alat kesehatan (alkes) ini sangat bermanfaat.

Adapun, Kemenkeu juga memberikan insentif kepabeanan yang diberikan untuk impor vaksin Covid-19 berupa pembebasan bea masuk dan pajak dalam rangka impor (PDRI). Dari data yang sama tercatat nilai fasilitas kedua jenis insentif tersebut untuk impor vaksin Covid-19 mencapai Rp825,34 miliar.

Di samping ini, Kemenkeu juga meluncurkan insentif bea masuk ditanggung pemerintah (BM DTP) untuk 11 sektor industri penting a.l. susu, pakan ternak, makanan dari kentang, kakao, daging, buah dan lainnya. Nilai fasilitas tersebut mencapai Rp91,42 miliar dan nilai impornya mencapai Rp1,44 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkeu alat kesehatan bea masuk pajak dalam rangka impor
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top