Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Begini Cara SWF Indonesia Gaet Investor Asing!

Dengan jumlah penduduk yang besar, Indonesia punya potensi pasar yang besar dan menjadi daya tarik bagi investor asing.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 04 Maret 2021  |  17:54 WIB
Menko Marves Luhut Pandjaitan, didampingi Menteri BUMN Erick Thohir dan Dubes RI untuk Jepang Heri Akhmadi bertemu perwakilan pebisnis Jepang dalam rangka memperkenalkan Indonesia Investment Authority. - KBRI Tokyo
Menko Marves Luhut Pandjaitan, didampingi Menteri BUMN Erick Thohir dan Dubes RI untuk Jepang Heri Akhmadi bertemu perwakilan pebisnis Jepang dalam rangka memperkenalkan Indonesia Investment Authority. - KBRI Tokyo

Bisnis.com, JAKARTA – Indonesia Investment Authority (INA) atau lembaga pengelola investasi (LPI) hasil UU Ciptaker menargetkan mendatangkan investasi berupa modal atau ekuitas. Strateginya melalui pembentukan kolaborasi investasi dan memberikan kepastian hukum.

Anggota Dewan Pengawas Indonesia Investment Authority Cyril Noerhadi menuturkan Indonesia memiliki prospek sebagai negara dengan jumlah warga negara yang besar. Artinya, potensi pasar yang besar menjadi daya tarik bagi investor asing ke Indonesia.

"Tentu salah satunya bermitra dengan pihak yang terpercaya dan di sini pihak pemerintah Indonesia ikut berinvestasi. Katakanlah dari 100 persen dana investasi, investor asing katakanlah 65-70 persen, lokal dana pensiun ada yang mau ikut 10 persen, dan sisanya 20 persen dari pemerintah misalnya," jelasnya, Kamis (4/3/2021).

Menurutnya, ketika 100 persen dana investasi tersebut sudah masuk kepada aset tujuan investasi bentuknya akan berupa modal bersama dari beberapa entitas tersebut, investor asing, lokal, dan pemerintah.

Selain memberikan kepastian hukum melalui INA, tak kalah penting untuk mengetahui besaran imbal hasil atau return dari proyek yang diinvestasikan. Sementara, return investasinya pun tetap tidak bergaransi sehingga risiko tetap ada.

"Apakah return bergaransi? Tidaklah, paling hanya deposito yang dijamin itupun ada kondisinya. Jadi risiko tetap ada dan harus dipahami betul risiko itu oleh investor asing," jelasnya.

Dalam rangka memahami risiko tersebut, INA akan membantu melakukan due diligence melalui pemeriksaan terhadap target aset yang akan menjadi tujuan investasi.

"Dilihat sejauh mana apakah greenfield atau ground field sejauh mana return kinerja yang sudah beroperasi, aset yang sudah beroperasi seberapa baik kinerjanya dalam 2, 3, dan 5 tahun sejak aset operasi," katanya.

Due diligence di awal ini menjadi basis bagi investor melihat proyeksinya investasinya. "Itu adalah cara menarik investor asing, bersama INA dan yang masuk ekuitas, jadi ini membuat shifting tidak hanya utang terhadap PDB selalu meningkat, menjadi timbangan dari adanya modal," imbuhnya.

Cyril menegaskan strategi investasi INA fokus kepada ekuitas bagi mitra yang diinvestasikan. Dengan demikian, sumber dana yang tadinya hutang menjadi modal dan dampaknya memperbaiki struktur permodalan dari target aset.

Adapun, sektor prioritasnya kali ini infrastruktur transportasi termasuk jalan tol pelabuhan maupun bandar udara. Rentang waktu investasinya untuk menengah-panjang antara 5 hingga 10 tahun dengan fokus geografis dalam negeri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investor asing SWF Indonesia Indonesia Investment Authority
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top