Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arus Masuk Warga Hong Kong ke Inggris Tak Pengaruhi Properti London

Warga Hong mulai masuk ke Inggris dengan memanfaatkan status British National (Overseas). Hampur satu dari 10 pembeli properti di London adalah migran dari Hong Kong itu, tapi ternyatana pengaruhnya tak signifikan bagi bisnis properti di ibu kota Inggris itu.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 24 Februari 2021  |  14:17 WIB
Residensial vertikal di Chelsea, London, Inggris./Chris Ratcliffe - Bloomberg
Residensial vertikal di Chelsea, London, Inggris./Chris Ratcliffe - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Arus masuk pembeli Hong Kong yang kaya uang hampir tidak berpengaruh di pasar properti mewah London yang sedang sakit.

Pembeli Hong Kong melipatgandakan proporsi pembelian rumah mereka di daerah terkaya di London tahun lalu, hampir satu dari 10 terjual, menurut laporan dari agen real Hamptons International. Namun, keseluruhan penjualan properti mewah anjlok 13 persen karena pandemi mendorong pembeli terkaya untuk pergi ke perdesaan.

Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa meskipun penduduk Hong Kong adalah kekuatan tersendiri untuk membeli rumah, banjir imigrasi yang diperkirakan dari wilayah bekas koloni Inggris mungkin tidak cukup untuk melawan dampak yang lebih besar dari pandemi di pasar untuk rumah termahal di ibu kota.

"Untuk 8 persen pembelian di pusat utama London yang datang dari pembeli Hong Kong cukup luar biasa mengingat ukurannya,” kata Aneisha Beveridge, kepala penelitian di Hamptons. “Namun, saya tidak berpikir kita akan melihat banyak pemulihan di pusat utama London tahun ini karena efek pandemi tetap ada, dengan 2022 terlihat lebih positif untuk pasar,” paparnya.

Salah satu faktor utama yang mendorong minat adalah rute imigrasi baru Pemerintah Inggris untuk penduduk Hong Kong yang dibuka bulan lalu, saat China bergerak untuk mengurangi perbedaan pendapat di kota itu.

Kementerian Dalam Negeri Inggris mengharapkan sekitar 300.000 orang memanfaatkan jalur baru dan pindah ke Inggris selama 5 tahun ke depan. "Kami mulai melihat tanda-tanda itu dalam angka-angka ini," kata Beveridge.

Rencana Pemerintah Inggris untuk mempermudah penduduk Hong Kong dengan status British National (Overseas)—sekitar 2,9 juta dari mereka ditambah 2,3 juta tanggungan—untuk menjadi warga negara Inggris, telah meningkatkan harapan mereka dapat mendukung pasar properti London pada saat diperlukan.

Lebih banyak penduduk Hong Kong yang menerima paspor BN (O) selama 10 bulan pertama 2020 dibandingkan dengan angka tahunan mana pun sejak penyerahan Hong Kong dari Inggris ke China pada 1997.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti inggris hong kong

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top