Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Energi Terbarukan Hadapi Sederet Tantangan, Termasuk Pendanaan

Pendanaan energi terbarukan di dalam negeri masih menghadapi sejumlah tantangan. Tantangan juga datang dari skala proyek kecil yang meningkatkan biaya transaksi, terbatasnya pengembang dan institusi pendanaan, persyaratan tingkat komponen dalam negeri (TKDN) dalam proyek, dan persoalan perizinan.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  20:06 WIB
Petugas melakukan uji coba kekuatan Panel Surya seusai peresmian Laboratorium Uji Modul Photovoltaic (Panel Surya) di Puspiptek Serpong, Tangerang Selatan, Banten./Antara - Muhammad Iqbal
Petugas melakukan uji coba kekuatan Panel Surya seusai peresmian Laboratorium Uji Modul Photovoltaic (Panel Surya) di Puspiptek Serpong, Tangerang Selatan, Banten./Antara - Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA – Pengembangan energi terbarukan di Indonesia masih menghadapi sejumlah tantangan, termasuk persoalan pendanaan.

Dirjen Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Dadan Kusdiana mengakui bahwa pendanaan energi terbarukan di dalam negeri masih menghadapi sejumlah tantangan.

Tantangan yang dihadapi antara lain, rendahnya tarif yang membuat investasi energi terbarukan tidak menarik, tingginya bunga pinjaman yang mengurangi pengembalian modal, persyaratan agunan yang tinggi dan tidak adanya pembiayaan proyek, serta berlakunya skema BOOT (build, own, operate, transfer) dalam perjanjian jual beli listrik.  

Selain itu, tantangan datang dari skala proyek kecil yang meningkatkan biaya transaksi, terbatasnya pengembang dan institusi pendanaan, persyaratan tingkat komponen dalam negeri (TKDN) dalam proyek, dan persoalan perizinan.

"Yang kami lakukan untuk menghadapi tantangan-tantangan tersebut adalah menyediakan regulasi yang baik.  Kami tengah siapkan Perpres yang mengatur tarif baru untuk EBT.  Sekarang sedang dalam proses finalisasi di kantor presiden," kata Dadan dalam webinar Pamerindo EnergyTalk Series Overview of Sustainable Energy Financing: Challenges and Opportunities pada Kamis (18/2/2021).

Meski masih menghadapi sejumlah tantangan, Dadan menuturkan bahwa makin banyak inisiatif pendanaan untuk energi terbarukan di dalam negeri yang diberikan oleh para pemangku kepentingan dan lembaga keuangan.  

Beberapa inisiatif pendanaan yang tersedia antara lain, blended finance-Indonesia Climate Change Trust Fund yang dibuat oleh Bappenas, SDG Indonesia One yang dikelola PT Sarana Multi Infrastruktur, Pembiayaan Investasi Non-Anggaran Pemerintah (PINA), serta Tropical Landscape Finance Facility yang diinisiasi oleh United Nations Environment Programme (UNEP), International Centre for Research in Agroforestry (Icraf), ADM Capital, dan BNP Paribas.

"Otoritas Jasa Keuangan juga memberikan dukungan dengan mewajibkan bank-bank untuk menyediakan porsi tertentu dari portofolio kreditnya untuk pembiayaan proyek hijau, seperti energi terbarukan," kata Dadan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian esdm energi terbarukan
Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top