Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gawat, Rektor IPB Bilang Ketahanan Makanan RI Kalah dari Zimbabwe dan Ethiopia

Berdasarkan data The Economist Intelligence Unit pada 2020, Indonesia berada di posisi 60. Zimbabwe ada di 31 dan Ethiopia peringkat 27.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  18:16 WIB
Pekerja berada di gudang Bulog di Jakarta, Rabu (2/9/2020). Bisnis - Nurul Hidayat
Pekerja berada di gudang Bulog di Jakarta, Rabu (2/9/2020). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) Arif Satria mengatakan bahwa Indonesia berada di peringkat 62 dari 113 negara dalam hal indeks keamanan makanan global. Capaian tersebut sangat jauh dari Malaysia yang ada di posisi 28.

Prestasi buruk juga dalam skor indeks kelaparan global. Berdasarkan Global Hunger Index, poin Indonesia adalah 19,1. Hampir sama dengan Filipina sebesar 19. Dengan nilai tersebut, Tanah Air berada di level kelaparan yang sangat serius.

“Kita jauh di bawah Thailand (10,2), Malaysia (13,3), dan Vietnam (13,6),” katanya melalui diskusi virtual, Rabu (17/2/2021).

Yang lebih parah, indeks ketahanan makanan Indonesia juga buruk. Hal tersebut jauh dari beberapa negara di Afrika.

“Dulu kita tahu Ethiopia identik dengan kelaparan, ternyata juga memiliki skor yang lebih bagus dibandingkan kita. Itu sesuatu yang sangat serius untuk disikapi,” jelasnya.

Berdasarkan data The Economist Intelligence Unit pada 2020, Indonesia berada di posisi 60. Zimbabwe ada di 31 dan Ethiopia peringkat 27.

“Kemudian isu yang juga serius yaitu makanan terbuang dan sampah makanan. Karena Indonesia termasuk kontributor terbesar kedua di dunia setelah Arab Saudi sebesar 427 kg perkapita pertahun. Indonesia 300 kg perkapita pertahun,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ketahanan pangan zimbabwe ethiopia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top