Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Dia Roadmap Pengembangan Industri Baterai Kendaraan Listrik

Saat ini, sudah ada 32 titik SPKLU pada 22 lokasi dan proyek percontohan 33 unit SPBKLU yang tersebar di seluruh Indonesia.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 01 Februari 2021  |  18:06 WIB
Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) komersial pertama Pertamina di SPBU Fatmawati sudah mulai beroperasi, Kamis (10/12/2020).  - ANTARA
Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) komersial pertama Pertamina di SPBU Fatmawati sudah mulai beroperasi, Kamis (10/12/2020). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA — Pembangunan ekosistem industri baterai kendaraan listrik secara terintegarsi dari hulu hingga hilir ditargetkan akan rampung seluruhnya pada 2027.

"Rencana roadmap pengembangan baterai EV dan energy storage system adalah hingga 2027," ujar Ketua Tim Percepatan Proyek Baterai Kendaraan Listrik (electric vehicle/EV battery) Agus Tjahajana Wirakusumah dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR, Senin (1/2/2021).

Dia mengatakan bahwa tahun ini tim percepatan menargetkan dimulainya pembangunan infrastruktur pengisian kendaraan listrik, yakni stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) dan stasiun penukaran baterai kendaraan listrik umum (SPBKLU).

Saat ini, sudah ada 32 titik SPKLU pada 22 lokasi dan proyek percontohan 33 unit SPBKLU yang tersebar di seluruh Indonesia.

Kemudian pada 2022 perusahaan manufaktur kendaraan listrik diharapkan mulai berproduksi di Indonesia.

Untuk smelter HPAL yang dikembangkan oleh PT Aneka Tambang (Antam) Tbk., serta pabrik prekursor dan katoda oleh PT Pertamina (Persero) dan MIND ID ditargetkan mulai beroperasi pada 2024, sedangkan pabrik cell to pack oleh Pertamina dan PT PLN (Persero) ditargetkan mulai beroperasi pada 2025.

Selanjutnya, ibu kota baru ditargetkan akan mengadopsi kendaraan listrik 100 persen pada 2026.

Sejak tahun lalu, Tim Percepatan Proyek Baterai Kendaraan Listrik telah memulai seleksi calon mitra global untuk mengembangkan baterai EV dan ESS bersama konsorsium BUMN yang akan dibentuk, yakni Indonesia Battery Holding (IBH).

Agus menuturkan bahwa negosiasi dengan calon mitra global untuk pembentukan usaha patungan dengan IBH masih berjalan.

"Sekarang proses belum selesai. Diharapkan tahun ini kami bisa selesaikan joint venture agreement sampai keputusan investasi," kata Agus.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kendaraan Listrik Baterai Mobil Listrik
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top