Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aduh, Suga Diprediksi Tak Akan Lama Menjabat PM Jepang. Ini Alasannya

Lonjakan kasus Corona di Jepang mengancam Perdana Menteri Suga diganti. Sejumlah jajak pendapat belakangan ini menunjukkan penurunan dukungan untuknya seiring dengan meningkatnya kasus virus Corona.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  09:59 WIB
Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga (tengah) bersama Madam Suga Mariko (kedua kanan) melambaikan tangan setibanya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (20/10/2020). Lawatan kenegaraan tersebut dalam rangka meningkatkan hubungan bilateral antarkedua negara.  - ANTARA\r\n
Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga (tengah) bersama Madam Suga Mariko (kedua kanan) melambaikan tangan setibanya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (20/10/2020). Lawatan kenegaraan tersebut dalam rangka meningkatkan hubungan bilateral antarkedua negara. - ANTARA\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Lonjakan kasus virus Corona di Jepang telah memberikan pukulan terhadap dukungan publik yang dulu kuat kepada Perdana Menteri Yoshihide Suga.

Kondisi ini meningkatkan risiko bagi pemimpin Jepang tersebut untuk digantikan oleh partai yang berkuasa menjelang pemilihan yang harus diadakan pada Oktober mendatang.

Sebelumnya, Suga meraup persetujuan tertinggi untuk maju sebagai perdana menteri pada September lalu, ketika Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa mengangkatnya sebagai pemimpin.

Namun, sejumlah jajak pendapat belakangan ini menunjukkan penurunan dukungan untuknya seiring dengan meningkatnya kasus virus Corona. Muncul pertanyaan apakah ia mungkin bergabung dengan daftar panjang perdana menteri Jepang yang dipaksa mundur setelah masa tugas yang singkat.

"Kemungkinan mereka akan berusaha untuk memilih pemimpin yang lebih populer dalam pemilihan kepemimpinan partai September," kata Yu Uchiyama, Profesor Ilmu Politik di Universitas Tokyo, dilansir Bloomberg, Senin (18/1/2021).

Uchiyama menambahkan bahwa banyak anggota parlemen LDP prihatin tentang prospek mereka di bawah Suga. Pemimpin partai adalah wajah dari pemilihan majelis rendah.

Dukungan untuk kabinet Suga turun 7 poin persentase dari bulan sebelumnya menjadi 33 persen dalam jajak pendapat yang diterbitkan oleh surat kabar Mainichi Sabtu pekan lalu, dibandingkan dengan 57 persen responden yang mengatakan mereka tidak mendukung kabinet. Jajak pendapat baru yang dirilis oleh Yomiuri dan TV Asahi juga menunjukkan penurunan.

Hari ini, Suga akan menyampaikan pidato kebijakan setelah pembukaan sesi parlemen baru pada pukul 2 siang. Dia juga akan mengumumkan rencana untuk menambahkan sanksi pada undang-undang tentang manajemen virus.

Dalam sesi ini, dia akan memberi perdana menteri kesempatan untuk mencoba memenangkan kembali dukungan bagi pemerintahnya sebelum keputusan penting tentang apakah akan melanjutkan dan menggelar Olimpiade Tokyo.

Pagelaran olahraga akbar itu akan dimulai pada Juli. Suga mengatakan akan tetap menyelenggarakannya meskipun ada banyak tentangan.

Suga sebelumnya berjanji untuk mempertahankan sikap moneter yang sangat lunak dan kebijakan lain yang membantu pendahulunya, Shinzo Abe, menjadi perdana menteri terlama di Jepang. Pada saat yang sama, dia mengisyaratkan fokus yang lebih besar pada masalah buku saku seperti tagihan telepon seluler. Dia menetapkan strategi ganda untuk memperkuat ekonomi sambil menahan virus.

Janji kontinuitas membantu menanikkan Nikkei 225 Stock Average ke posisi tertinggi sepanjang masa dalam dolar pada Januari, bahkan ketika ekonomi masih terpukul dengan penurunan terburuk dalam catatan.

Namun opini publik dengan cepat mulai memburuk setelah Suga memblokir sekelompok akademisi yang mengkritik kebijakan Abe dari badan penasihat akademis dan penyelidikan keuangan kampanye melibatkan beberapa pembantu utama mantan perdana menteri.

Pada saat yang sama, pemerintah mendapat kecaman yang meningkat karena mempertahankan kampanye perjalanan "Go-To" untuk memacu pengeluaran domestik meskipun ada kekhawatiran bahwa itu membantu menyebarkan virus.

Suga menolak seruan yang terus meningkat dari para pemimpin regional untuk menyatakan keadaan darurat, membatalkan debat yang menurunkan popularitas Abe sebelum dia mengundurkan diri karena penyakit kronis.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang Virus Corona Yoshihide Suga

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top