Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SJ-182 Jatuh, Pengamat Sebut Usia Pesawat Bukan Faktor Penentu

Pesawat beragam tipe yang berusia lebih dari 20 tahun, bahkan 30 tahun, juga masih terbang di berbagai negara, mulai dari Amerika Serikat, Kanada, Australia, hingga Eropa.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 10 Januari 2021  |  20:59 WIB
Pesawat Sriwijaya Air.  - Sriwijaya Air.
Pesawat Sriwijaya Air. - Sriwijaya Air.

Bisnis.com, JAKARTA - Usia pesawat dinilai tidak menjadi faktor penentu utama keamanan sebuah pesawat. Hal itu diungkapkan pengamat penerbangan Ziva Narendra Arifin menanggapi kecelakaan pada pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang sudah berumur 26 tahun.

Tak tak hanya di Indonesia. Menurut Ziva, pesawat beragam tipe yang berusia lebih dari 20 tahun, bahkan 30 tahun, juga masih terbang di berbagai negara, mulai dari Amerika Serikat, Kanada, Australia, hingga Eropa.

"Untuk membawa penumpang kargo," kata Ziva kepada Tempo, Minggu (10/1/2021).

Sebelumnya, pesawat Boeing 737-500 milik Sriwijaya Air jatuh di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta pada Sabtu (9/1/2021)siang. Maskapai swasta ini lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Banten, menuju Pontianak, Kalimantan Barat.

Kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono juga telah mengatakan umur pesawat Sriwijaya Air semestinya bukan menjadi masalah asal dirawat sesuai standar otoritas penerbangan. Menurut Soerjanto, pesawat ini dibuat tahun 1994.

"Berapa pun umurnya, kalau dirawat sesuai regulasi yang berlaku seharusnya tidak ada masalah," ujar Seorjanto di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Sabtu (9/1/2021).

Ziva sepakat dengan pernyataan Soerjanto. Menurut dia, pesawat bisa tetap beroperasi dalam kondisi laik (airworthy). Ini bisa selama operator atau maskapai penerbangan menjalankan program perawatan pesawat sesuai dengan standard dan panduan pabrik, serta diawasi oleh regulator.

Di lapangan, kata Ziva, prosesnya cukup ketat. Ada program perawatan rutin harian, mingguan, bulanan, dan tahunan (scheduled maintenance). Ada juga program insidentil (unscheduled maintenance).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pesawat sriwijaya air kecelakaan pesawat maskapai penerbangan

Sumber : Tempo

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top