Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arab Saudi Akhiri Embargo Terhadap Qatar, Jalur Udara dan Laut Resmi Dibuka

Kebijakan ini dinilai sebagai terobosan dalam perselisihan berkepanjangan antara Qatar dengan beberapa tetangganya di Teluk. Langkah itu dilakukan menjelang pertemuan puncak Dewan Kerjasama Teluk yang akan diadakan di Arab Saudi pada hari Selasa ini (5/1/2021).
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  09:23 WIB
Bendera Qatar - Istimewa
Bendera Qatar - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kuwait mengumumkan bahwa Arab Saudi membuka kembali perbatasan darat dan lautnya ke Qatar.

Menteri Luar Negeri Kuwait Amhad Nasser Al Sabah mengumumkan bahwa Riyadh akan membuka wilayah udara dan perbatasan darat dan laut antara Arab Saudi dan Qatar mulai Senin malam (4/1/2021).

Kebijakan ini dinilai sebagai terobosan dalam perselisihan berkepanjangan antara Qatar dengan beberapa tetangganya di Teluk.

Langkah itu dilakukan menjelang pertemuan puncak Dewan Kerjasama Teluk yang akan diadakan di Arab Saudi pada hari Selasa ini (5/1/2021).

Dikutip dari BBC, seorang pejabat senior AS mengatakan kesepakatan untuk mengakhiri keretakan akan segera ditandatangani.

Tetangga Qatar memberlakukan embargo terhadap Qatar tiga setengah tahun lalu, dan menuduh negara ini mendukung terorisme.

Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir bergabung dengan Saudi Arabia dalam mempertahankan embargo diplomatik, perdagangan, dan perjalanan kepada Qatar.

Qatar, negara Teluk yang kecil tapi sangat kaya, sendir selalu membantah mendukung militansi jihadis.

Pencabutan embargo terhadap Qatar telah memakan waktu berbulan-bulan dengan kesabaran, diplomasi yang melelahkan.

Namun di balik diplomasi ini, ada desakan yang semakin genting dari Gedung Putih di saat kepresidenan Trump akan segera berakhir.

"Blokade" selama tiga setengah tahun telah merugikan ekonomi Qatar dan gagasan persatuan Teluk.

Qatar jelas tidak akan memaafkan atau segera melupakan apa yang mereka lihat sebagai tusukan keras dari tetangga Teluk Arab mereka.

Tetapi di luar retorika diplomatik, satu negara khususnya - UEA - memiliki keraguan besar bahwa Qatar benar-benar akan mengubah caranya diplomasinya.

Sementara itu, Qatar menyangkal mendukung terorisme, namun telah mendukung gerakan politik Islam di Gaza, Libya dan di tempat lain, terutama Ikhwanul Muslimin transnasional yang dipandang UEA sebagai ancaman eksistensial terhadap monarki.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi qatar kuwait
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top