Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Singapura Terkontraksi 5,8 Persen Sepanjang 2020

Realisasi ini adalah yang terburuk sejak kemerdekaan lebih dari setengah abad yang lalu dan kontraksi tahunan pertama sejak 2001.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Januari 2021  |  09:52 WIB
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion -  Bloomberg
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Perekonomian Singapura melanjutkan pemulihannya yang lambat dari kemerosotan terburuk dalam sejarah karena sektor perdagangan dan pariwisata yang menjadi andalan, terpukul oleh pandemi virus corona.

Produk domestik bruto kuartal terakhir tumbuh 2,1 persen dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya. Angka itu mengalahkan perkiraan median 1,3 persen dalam survei ekonom Bloomberg.

Sementara selama setahun penuh, ekonomi negara kota itu menyusut 5,8 persen. Meskipun lebih baik dari penurunan 6 persen yang diprediksi para ekonom, ini adalah yang terburuk sejak kemerdekaan lebih dari setengah abad yang lalu dan kontraksi tahunan pertama sejak 2001.

"Kinerja tersebut benar-benar menggembirakan, karena lebih baik dari yang diperkirakan untuk kuartal keempat dan juga setahun penuh berkat revisi naik kuartal ketiga," kata Selena Ling, kepala penelitian dan strategi treasury di Oversea-Chinese Banking Corp, dilansir Bloomberg, Senin (4/1/2021).

Dengan vaksinasi yang sekarang sedang berlangsung dan pelonggaran pembatasan lebih lanjut pada akhir Desember, dia berharap ekonomi Singapura terus stabil dan mendapatkan kembali pijakannya pada paruh pertama 2021.

Sebagai negara kepulauan kecil yang sangat bergantung pada perdagangan, pertumbuhan Singapura bergantung pada pemulihan global dari pandemi. Namun, tantangan akan tetap ada karena vaksin diluncurkan secara lokal.

"Pemerintah telah berusaha sekuat tenaga untuk mendukung pekerja dan perusahaan kami, untuk mencegah kehilangan pekerjaan besar-besaran dan kegagalan bisnis," kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong dalam pesan tahun baru pada 31 Desember lalu.

"Kami menantikan rebound pada 2021, meskipun pemulihan tidak akan merata, dan aktivitas kemungkinan akan tetap di bawah level sebelum Covid-19 untuk beberapa waktu," lanjutnya.

Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, ekonomi menyusut 3,8 persen dalam tiga bulan hingga Desember, kontraksi kuartal keempat berturut-turut. Perkiraan median dalam survei ekonom adalah -4,7 persen.

Pada November, kementerian mengatakan, pihaknya memperkirakan ekonomi akan berkontraksi 6 persen menjadi 6,5 persen pada 2020, sebelum bangkit kembali untuk tumbuh 4 persen hingga 6 persen tahun ini karena pembatasan perjalanan dan langkah-langkah keamanan lokal mungkin berkurang.

Sementara itu, manufaktur tumbuh 9,5 persen dibandingkan periode tahun sebelumnya, didorong oleh output di bidang elektronik, manufaktur biomedis dan teknik presisi. Sektor ini berkontraksi 2,6 persen dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya.

Adapun konstruksi turun 28,5 persen tahun ke tahun, tetapi naik 34,4 persen dari kuartal sebelumnya karena lebih banyak proyek dilanjutkan. Perdagangan grosir dan eceran serta sektor transportasi dan penyimpanan turun 11 persen dari tahun sebelumnya, hanya sedikit meningkat dari penurunan kuartal ketiga di tengah lemahnya perdagangan global dan perjalanan udara.

Sektor informasi dan komunikasi, keuangan dan asuransi, serta jasa profesional tumbuh 0,2 persen secara tahunan, dibandingkan dengan penurunan 0,2 persen di kuartal ketiga.

Perkiraan PDB sebelumnya sebagian besar dihitung dari data dalam dua bulan pertama kuartal tersebut. Perkiraan yang lebih lengkap akan dirilis bulan depan yang akan mencakup kinerja menurut sektor, inflasi, lapangan kerja dan produktivitas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata perdagangan singapura ekonomi singapura

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top