Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Libur Nataru, Tingkat Hunian Kamar Hotel di Jawa Landai

Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) mengklaim tingkat hunian kamar hotel di Pulau Jawa tidak mengalami kenaikan signifikan selama libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 03 Januari 2021  |  19:38 WIB
Libur Nataru, Tingkat Hunian Kamar Hotel di Jawa Landai
Dokumentasi - Simulasi penerapan protokol kesehatan saat penerimaan tamu hotel di Yogyakarta pada 24 Juni 2020. - Antara/Eka AR.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Umum Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Didien Djunaedi menilai tingginya volume kendaraan yang keluar dari DKI Jakarta pada masa liburan Natal dan Tahun Baru (Nataru) tidak berdampak signifikan terhadap kenaikan hunian kamar hotel di sejumlah destinasi wisata Pulau Jawa.

Menurut Didien, tingkat okupansi hotel di destinasi wisata utama Pulau Jawa, seperti DIY Yogyakarta dan Solo, hanya mengalami kenaikan yang tidak signifikan dibandingkan dengan liburan panjang pada akhir akhir Oktober 2020.

"Paling tinggi tingkat okupansi hotel di Pulau Jawa adalah 40 persen pada masa liburan Nataru. Kenaikan yang tidak signifikan terjadi di beberapa destinasi, di antaranya Yogyakarta dan Solo," ujar Didien kepada Bisnis.com, Minggu (3/1/2021).

Hal tersebut, jelas Didien, diperkirakan terjadi karena kendaraan yang ke luar dari Jakarta pada masa liburan Nataru sebagian besar membawa masyarakat yang tidak hanya sekedar pergi berlibur, tetapi juga mudik.

Dengan demikian, hotel-hotel yang terdapat di destinasi wisata Pulau Jawa tidak mengalami kenaikan okupansi yang signifikan dari arus pergerakan masyarakat tersebut.

Berdasarkan, data PT Jasa Marga (Persero) Tbk., sekitar 350.000 kendaraan meninggalkan area DKI Jakarta pada periode 23-24 Desember 2020, atau naik 35,8 persen jika dibandingkan dengan kondisi lalu lintas normal.

Terbaru, Jasa Marga mencatat total 1,2 juta kendaraan meninggalkan Jakarta pada periode sembilan hari libur Natal dan Tahun Baru atau pada Rabu-Kamis (23-31/12/2020).

Didien memprediksi tingkat kunjungan wisatawan domestik di Tanah Air pada semester pertama tahun pemulihan 2021 masih rendah. Peningkatan yang tidak terlalu signifikan diperkirakan terjadi pada masa liburan Imlek 12 Februari 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top