Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perusahaan AS Diminta Setop Gunakan Layanan Data dari China

Hal tersebut disampaikan oleh Plt. Menteri Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf. Praktik ini dinilai dapat berisiko menimbulkan serangan terhadap data penting, seperti yang terjadi beberapa waktu lalu akibat serangan siber yang diduga dari peretas Rusia.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 23 Desember 2020  |  08:53 WIB
Suasana di kota New York, AS. - Bloomberg
Suasana di kota New York, AS. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Departemen Keamanan Dalam Negeri memperingatkan perusahaan-perusahaan AS agar tidak menggunakan layanan data dan peralatan dari perusahaan yang terkait dengan China karena alasan keamanan siber dan risiko lainnya.

"Sudah terlalu lama, jaringan dan data AS telah terpapar ancaman dunia maya yang berbasis di China yang menggunakan data tersebut untuk memberi perusahaan China keunggulan kompetitif yang tidak adil di pasar global," kata Plt. Menteri Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf dalam sebuah surat yang dirilis pada Selasa malam dikutip dari Bloomberg, Selasa (22/12/2020).

“Praktik yang memberi pemerintah RRC [Republik Rakyat China] akses tidak sah ke data sensitif - baik pribadi maupun kepemilikan - menempatkan ekonomi dan bisnis AS pada risiko langsung untuk dieksploitasi. Kami mendesak bisnis untuk berhati-hati sebelum menandatangani perjanjian apa pun dengan perusahaan yang terkait dengan RRC,” lanjut Wolf.

Nasihat itu dikeluarkan ketika pemerintahan Trump, dalam minggu-minggu terakhirnya, telah memberlakukan hukuman lebih lanjut kepada perusahaan-perusahaan China di tengah terus memburuknya hubungan antara kedua negara. Itu juga terjadi ketika lembaga dan perusahaan pemerintah AS masih mencoba menilai kerusakan dari operasi peretasan besar-besaran yang dituduhkan oleh pejabat tinggi Amerika pada Rusia.

Presiden Donald Trump, bagaimanapun, telah meremehkan tingkat keparahan serangan itu dan menyarankan bahwa China mungkin berada di belakangnya.

Penasihat DHS tidak membahas serangan baru-baru ini dalam pembahasannya tentang risiko terkait data yang dihadapi bisnis Amerika sebagai akibat dari tindakan Republik Rakyat China.

"Tindakan pengumpulan data RRC mengakibatkan banyak risiko bagi bisnis dan pelanggan AS, termasuk pencurian rahasia dagang, kekayaan intelektual, dan informasi bisnis rahasia lainnya," tulis penulis penasihat tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat layanan data

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top