Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Freeport Ungkap Rencana Kerja Sama dengan Tsingshan

Freeport membuka peluang kerja sama dengan pihak lain yang mampu membangun smelter tembaga dengan waktu yang lebih cepat dan menelan biaya investasi yang lebih murah.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 07 Desember 2020  |  20:25 WIB
Truk diparkir di tambang terbuka tambang tembaga dan emas Grasberg di dekat Timika, Papua, pada 19 September 2015. - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Truk diparkir di tambang terbuka tambang tembaga dan emas Grasberg di dekat Timika, Papua, pada 19 September 2015. - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas membenarkan bahwa pihaknya tengah didekati oleh perusahaan asal China, Tsingshan Steel, untuk membangun smelter tembaga di Weda Bay, Halmahera.

Dia mengatakan, rencana kerja sama tersebut masih dalam tahap pembicaraan.

"Kami mau tahu metodenya seperti apa, kapasitasnya berapa, jadwal pembangunan kapan selesainya. Masih pembicaraan, belum ada kesepakatan apapun," ujar Tony dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR RI, Senin (7/12/2020).

Adapun rencana kerja sama ini merupakan salah satu opsi yang sedang dibahas dengan pemerintah dalam rangka memenuhi kewajiban program hilirisasi Freeport.

Freeport tengah membangun smelter tembaga baru di kawasan Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE) Gresik, Jawa Timur, sebagai kesepakatan perpanjangan operasi dalam bentuk Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK). Proyek dengan kapasitas 2 juta ton konsentrat tembaga per tahun ini diperkirakan menelan biaya investasi senilai US$3 miliar.

Namun, Tony seringkali menyebutkan bahwa proyek yang ditargetkan rampung pada 2023 itu tidak ekonomis dan berpotensi merugikan.

Oleh karena itu, Freeport membuka peluang kerja sama dengan pihak lain yang mampu membangun smelter tembaga dengan waktu yang lebih cepat dan menelan biaya investasi yang lebih murah.

Tony mengatakan bila rencana kerja sama dengan Tsingshan terealisasi dengan keekonomian proyek yang lebih baik dan secara teknis memungkinkan, pembangunan smelter baru di Gresik berpotensi dialihkan ke Halmahera.

"Kalau secara ekonomis dan teknis lebih memungkinkan, kami lebih pilih itu. Kami mau explore. Tapi apapun yang kami lakukan akan minta arahan pemerintah," katanya.

Meski terdapat opsi tersebut, Freeport masih berkomitmen untuk melanjutkan pembangunan smelter di Gresik.

"Pembangunan di JIIPE Gresik pekan lalu pilling test di 16 titik. Dirjen Minerba hadir dan menyaksikan sendiri di sana. Ini menunjukkan kami lanjutkan progres pembangunan seperti diamanatkan IUPK kami," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Freeport smelter tembaga
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top