Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DFW Indonesia Sebut KKP Abaikan Program Strategis

Sangat memprihatinkan, penyerapan belanja untuk kegiatan budidaya melalui Ditjen Perikanan Budidaya hanya sebesar Rp328 miliar dari pagu sebesar Rp1,01 triliun.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 27 November 2020  |  14:24 WIB
Suratman peternak ikan lele memberikan pakan ikan yang ia budidayakan di Bletengan, Copokosawit, Sawit, Boyolali, Jawa Tengah, Selasa (22/9/2020).  - ANTARA
Suratman peternak ikan lele memberikan pakan ikan yang ia budidayakan di Bletengan, Copokosawit, Sawit, Boyolali, Jawa Tengah, Selasa (22/9/2020). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Destructive Fishing Watch (DFW) menilai Kementerian Kelautan dan Perikanan hanya fokus pada regulasi benih lobster dan melupakan prioritas program strategis lainnya.

Koordinator Nasional Destructive Fishing Watch (DFW) Indonesia, Moh Abdi Suhufan mengatakan hal ini bisa dilihat dari rendahnya kemampuan belanja KKP dimana sampai dengan bulan September 2020 lalu, penyerapan anggaran hanya 50,28 persen dari pagu APBN sebesar Rp5,082 triliun.

Kondisi ini menurutnya sangat ironis karena masyarakat kelautan dan perikanan sangat membutuhkan intervensi dan stimulus pemerintah untuk mempertahankan keberlanjutan kehidupan dan usaha.

Adapun yang paling memprihatinkan adalah belanja untuk kegiatan budidaya melalui Ditjen Perikanan Budidaya hanya sebesar Rp328 miliar atau 32,24 persen dari pagu sebesar Rp1,01 triliun.

"Tujuan pemerintah melakukan refokusing anggaran dengan maksud menopang ekonomi pembudidaya akhirnya gagal tercapai," ujar Abdi dalam keterangan tertulis, Jumat (27/11/2020).

Oleh karena itu, momentum terbongkarnya kasus ekspor bening benih lobster saat ini, katanya, perlu dimanfaatkan oleh KKP untuk kembali melihat prioritas pembangunan sektor kelautan dan perikanan terutama yang menyentuh kehidupan nelayan, pembudidaya dan masyarakat pesisir.

PR KKP kata Abdi masih banyak seperti bagaimana upaya menciptakan lapangan kerja baru di sektor perikanan, memulihkan serapan pasar terhadap produk perikanan yang tertekan selama pandemi, mendorong BUMN Perikanan untuk mengaktifkan Sistem Logistik Ikan yang mandek. "Serta mengimplementasikan kegiatan budidaya perikanan yang hingga saat ini belum kelihatan di lapangan," pungkasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian kelautan dan perikanan edhy prabowo
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top