Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Trump Melunak, TikTok Dapat Perpanjangan Batas Divestasi Saham

Nasib TikTok, sebuah aplikasi yang telah diunduh lebih dari 100 juta kali di AS, telah terperangkap selama berbulan-bulan dalam tindakan keras Presiden AS Donald Trump.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 26 November 2020  |  08:29 WIB
Logo TikTok ditampilkan di layar dalam video yang menampilkan Presiden AS Donald Trump di London, Inggris, Senin (3/8/2020). - Bloomberg
Logo TikTok ditampilkan di layar dalam video yang menampilkan Presiden AS Donald Trump di London, Inggris, Senin (3/8/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintahan Trump telah memberi waktu seminggu kepada pemilik TikTok di China untuk menyelesaikan penjualan aplikasi berbagi video populernya untuk menyelesaikan masalah keamanan nasional di Amerika Serikat (AS).

ByteDance Ltd. mengungkapkan batas waktu baru telah diperpanjang selama 15 hari hingga 4 Desember 2020.

Nasib TikTok, sebuah aplikasi yang telah diunduh lebih dari 100 juta kali di AS, telah terperangkap selama berbulan-bulan dalam tindakan keras Presiden AS Donald Trump.

Pemerintah telah berpendapat bahwa data pribadi Amerika yang dikumpulkan melalui aplikasi dapat disedot oleh rezim otoriter di China, sesuatu yang menurut TikTok tidak akan pernah dilakukan. Dikutip Bloomberg, Trump telah memerintahkan pada bulan Agustus bahwa aplikasi tersebut akan dijual ke perusahaan Amerika atau terpaksa menghadapi larangan di AS.

Untuk meredakan kekhawatiran Trump, ByteDance membuat kesepakatan pada bulan September untuk menjual saham bisnis TikTok yang telah dipintal ke Oracle Corp. dan Walmart Inc.

Namun, kesepakatan itu tidak pernah diselesaikan, karena perusahaan tidak menerima persetujuan dari Komite tentang Penanaman Modal Asing di AS, yang dikenal sebagai Cfius, sebuah panel yang dipimpin oleh Departemen Keuangan AS.

Seorang juru bicara Departemen Keuangan AS mengatakan pihaknya memberikan ByteDance perpanjangan satu minggu untuk memberikan waktu untuk meninjau pengajuan yang direvisi yang baru-baru ini diterima Cfius.

Menurut Bloomberg, TikTok telah mengajukan banyak gugatan yang sedang berjalan melalui sistem pengadilan terhadap larangan tersebut. Beberapa hakim telah memblokir larangan tersebut untuk berlaku dan Departemen Perdagangan mengatakan akan mematuhi putusan pengadilan tersebut saat pemerintah mengajukan banding.

Kasus-kasus itu bisa berakhir ketika Presiden Terpilih Joe Biden menjabat pada Januari, kecuali dia memutuskan untuk menegakkan larangan Trump dan membela perintah pemerintahan sebelumnya di pengadilan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

divestasi saham Donald Trump TikTok

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top