Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Corona Menurun, Filipina Segera Longgarkan Pembatasan

Jumlah virus harian Filipina telah berada di bawah 2.000 sejak 10 November lalu. Namun, Filipina masih menjadi negara terburuk kedua di Asia Tenggara yang terdampak pandemi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 25 November 2020  |  14:14 WIB
SM Mall of Asia, pusat perbelanjaan terbesar di Bay City, Manila - Bloomberg
SM Mall of Asia, pusat perbelanjaan terbesar di Bay City, Manila - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Filipina kemungkinan akan melonggarkan pembatasan untuk menyelamatkan ekonomi dari resesi. Sekretaris Perencanaan Ekonomi Karl Chua mengatakan penurunan kasus virus Corona menjadi latar belakang rencana tersebut.

Di daerah, di mana kasus virus telah menurun, pemerintah daerah mungkin dapat melakukan uji coba untuk mengizinkan lebih banyak anak dan warga lanjut usia untuk pergi keluar agar kegiatan ekonomi terpacu pada akhir tahun.

"Pembukaan ekonomi tampaknya menjadi kebijakan paling penting yang harus kita kejar," kata Chua, dilansir Bloomberg, Rabu (25/11/2020).

Dia memperkirakan pertumbuhan akan kembali ke tingkat sebelum pandemi pada pertengahan 2022. Adapun besaran stimulus, menurutnya tidak semata-mata menentukan pemulihan di tengah seruan dari para taipan dan anggota parlemen untuk dukungan fiskal lebih lanjut.

Dia mengatakan Filipina akan bergantung pada campuran kebijakan fiskal dan moneter dan juga harus mengatasi banyak masalah dalam menyalurkan dana untuk membantu pemulihan.

Dia juga mengandalkan pengesahan anggaran 2021 yang tepat waktu dan pemberlakuan aturan untuk memotong pajak penghasilan perusahaan, memberikan tunjangan pajak atas penjualan aset bank, dan mendukung masalah kebangkrutan perusahaan yang memenuhi syarat.

Berdasarkan data Bloomberg, jumlah virus harian Filipina telah berada di bawah 2.000 sejak 10 November lalu. Namun, Filipina masih menjadi negara terburuk kedua di Asia Tenggara yang terdampak pandemi.

Chua menambahkan bahwa pemerintah harus menghindari kembali menerapkan karantina ketat di seluruh wilayah yang diberlakukan awal tahun ini dan jika perlu, menerapkan penguncian lokal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

filipina Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top