Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rekrut Eks Bos Freeport dan Food Station, Erick: Kami Tidak Segan Tarik Orang dari Luar

Erick Thohir mengungkapkan alasannya untuk pemilihan direktur utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) dan PT Garam (Persero).
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 19 November 2020  |  17:51 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir memberikan penjelasan kepada media massa usai rapat rapat tertutup dengan Komisi VI DPR di Komplek Gedung DPR MPR, Jakarta, Senin (14/9/2020). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami
Menteri BUMN Erick Thohir memberikan penjelasan kepada media massa usai rapat rapat tertutup dengan Komisi VI DPR di Komplek Gedung DPR MPR, Jakarta, Senin (14/9/2020). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir membeberkan alasannya untuk pemilihan direktur utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) dan PT Garam (Persero).

Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) mengumumkan penetapan Arief Prasetyo Adi sebagai Direktur Utama menggantikan Eko Taufik Wibowo. Perubahan itu sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Nomor: SK- 365/MBU/011/2020 yang diserahkan awal pekan ini.

Arief sebelumnya menjabat sebagai Direktur Utama PT Food Station Tjipinang Jaya. Perusahaan itu merupakan badan usaha milik daerah (BUMD) DKI Jakarta yang bergerak di sektor pangan.

“Alhamdulillah kemarin RNI sudah punya Dirut baru. Kuncinya tidak hanya sistem, policy yang dibangun, tetapi human capital yang tidak kalah pentingnya di BUMN. Kami tidak segan menarik orang dari luar yang kami rasa terbaik,” jelasnya dalam seminar virtual, Kamis (19/11/2020).

Erick menilai Food Station memiliki pencapaian yang luar biasa. Oleh karena itu, dia menarik Arief dari BUMD untuk bertugas di BUMN.

“Beliau [Arief] mau. Kita sinergikan untuk kepentingan yang tadi dijabarkan [klaster BUMN pangan],” jelasnya.

Erick juga mengungkit kembali keputusannya mengangkat mantan direktur PT Freeport Indonesia, Achmad Didi Ardianto, sebagai Direktur Utama Garam. Achmad mendapat kepercayaan di usia yang masih terbilang muda.

“Usianya masih muda, kami kasih tantangan eh dia mau Alhamdulillah kami jadikan Dirut Garam,” paparnya.

Erick tengah membangun klaster BUMN pangan. Nantinya, RNI akan menjadi induk usaha.

Adapun, BUMN yang akan menjadi anak usaha RNI yakni PT Berdikari (Persero), PT Perikanan Nusantara (Persero) (Perinus), Perum Perikanan Indonesia (Perindo), PT Pertani (Persero), PT Sang Hyang Seri (Persero), Garam, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero), dan PT Bhanda Ghara Reksa (Persero).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN garam rni erick thohir
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top