Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

CORE Indonesia Proyeksi Ekonomi 2021 Bisa Tumbuh 6 Persen, Ini Syaratnya

CORE Indonesia meyakini hampir seluruh sektor yang mengalami kontraksi pada 2020 akan bisa pulih di 2021, terutama jika konsumsi masyarakat menengah ke atas bisa pulih.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 19 November 2020  |  11:19 WIB
Sejumlah warga menunggu kedatangan Bus Transjakarta di Halte Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (14/10/2020). International Monetary Fund (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 menjadi minus 1,5 persen pada Oktober, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya pada Juni sebesar minus 0,3 persen. - ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Sejumlah warga menunggu kedatangan Bus Transjakarta di Halte Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (14/10/2020). International Monetary Fund (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 menjadi minus 1,5 persen pada Oktober, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya pada Juni sebesar minus 0,3 persen. - ANTARA FOTO/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2021 akan berada pada kisaran 3 hingga 6 persen.

Direktur Eksekutif CORE Indonesia Mohammad Faisal menyampaikan ada beberapa faktor yang akan menentukan level ekspansi ekonomi pada tahun depan. Pertama, yaitu faktor perekonomian global.

Jika penanganan pandemi Covid-19 bisa tertangani dengan cepat di negara mitra dagang Indonesia, maka hal ini bisa cepat mendorong kinerja ekspor. Sebaliknya, jika penanganan lambat atau terjadi gelombang kedua Covid-19, maka ekspansi ekonomi ke depan akan tertahan.

Kemudian, dengan terpilihnya Presiden baru AS, arah kebijakan terkait dengan perdagangan diperkirakan akan berubah. Ini akan membawa sentimen positif, sehingga dapat memulihkan volume perdagangan internasional dan meredakan tensi perang dagang dengan China.

Namun demikian, faktor yang paling menentukan adalah ekonomi domestik, terutama sektor konsumsi rumah tangga, yang memiliki porsi yang besar dalam produk domestik bruto (PDB).

Konsumsi domestik yang dipengaruhi oleh belanja masyarakat kelas menengah ke atas akan sangat menentukan level ekspansi ekonomi Indonesia ke depan.

"Jika terjadi gelombang kedua dan kepercayaannya tidak meningkat signifikan, level ekspansi hanya di level 3 persen. Tapi, jika penemuan vaksin bisa cepat dan distribusinya lancar dan bisa kembali meningkatkan kepercayaan masyarakat menengah atas untuk belanja, ekonomi bisa tumbuh 6 persen," katanya, Rabu (19/11/2020).

Di samping itu, efektivitas program pemulihan ekonomi nasional (PEN) pada 2021 juga akan sangat menentukan prospek pemulihan ekonomi, serta kebijakan-kebijakan yang bersifat reformatif dan transformatif.

Secara sektoral, Faisal memperkirakan hampir seluruh sektor yang mengalami kontraksi pada 2020 akan bisa pulih di 2021, terutama jika konsumsi masyarakat menengah ke atas bisa pulih.

Hal ini tentunya akan mendorong pemulihan di sisi hilir, misalnya perdagangan dan ritel, yang selanjutnya akan menjalar ke sisi hulu, sehingga industri manufaktur juga diperkirakan bisa pulih.

Selanjutnya, jika sektor-sektor tersebut pulih, sektor pariwisata dan transportasi yang mengalami penurunan yang sangat dalam pada 2020, juga berpotensi pulih meski akan berjalan lebih lambat.

"Sektor infomasi dan komunikasi, dan kesehatan, ini dua sektor yang tinggi di saat pandemi terjadi, masih akan tumbuh tinggi pada tahun depan," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi indonesia Virus Corona
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top