Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lima Insentif Penting Ini Belum Masuk APBN 2021, Sri Mulyani: Perlu Direalokasi!

Usulan penting yang belum masuk dalam APBN 2021 mencakup 5 program lanjutan. Berikut ini, program-programnya.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 10 November 2020  |  10:31 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkap adanya sejumlah usulan program lanjutan pemulihan ekonomi nasional (PEN) yang belum masuk di dalam APBN 2021.

Namun eks Direktur Pelaksana Bank Dunia itu tak memungkiri bahwa usulan-usulan itu bisa saja dialokasilan kembali pada tahun depan.

Pasalnya, dalam paparan yang dikutip, Selasa (10/11/2020), Menkeu menyebut bahwa program PEN pada 2021 bukan bisa jadi ada modifikasi karena skema kebijakan APBN yang disusun pemerintah masih mengedepankan aspek fleksibeilitas dan adaptif.

"DPR telah menyepakati dalam UU [APBN] itu, bahwa melakukan beberapa realokasi anggaran untuk mendorong pemulihan ekonomi terutama untuk melindungi masyarakat," kata Sri Mulyani.

Adapun, usulan yang belum masuk dalam APBN 2021 mencakup 5 program lanjutan. Pertama, bantuan program internet untuk pendidikan senilai Rp11,42 triliun. Kedua, diskon listrik bagi pelanggan rumah tangga dan industri kecil senilai Rp3,78 triliun.

Ketiga, pembebasan rekening minimum, biaya beban dan abondemen sosial, serta bisnis dan industri senilai Rp840 miliar.

Keempat, insentif tenaga kesehatan senilai Rp6,38 triliun yang terdiri atas insentif penanganan pasien Covid-19 serta insentif program vaksinasi dan APD. Kelima, biaya perawatan pasien Covid-19 senilai Rp4,52 triliun.

Kendati belum masuk dalam APBN 2021, Sri Mulyani menekankan bahwa usulan program ini sangat penting, sehingga menurutnya usulan yang belum sempat masuk ini perlu direalokasikan pada tahun 2021.

"Tentu saja situasi sekarang ini pemerintah tidak hanya fokus ke penanganan Covid-nya, tetapi juga reformasi di bidang pendidikan, kesehatan maupun yang lainnya," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani Virus Corona RAPBN 2021
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top