Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dorong Pengadaan Vaksin, Sri Mulyani Bagikan Diskon Pajak hingga 300 Persen

Mekanisme pengurangan penghasilan bruto tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan No.153/PMK.010/2020 yang memberikan pengurangan penghasilan bruto paling tinggi 300 persen dari jumlah biaya yang dikeluarkan WP.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  08:50 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah memberikan super tax deduction hingga 300 persen kepada wajib pajak yang melakukan penelitian dan pengembangan (Litbang). Salah satunya, bagi wajib pajak (wp) yang bergerak di bidang farmasi.

Mekanisme pengurangan penghasilan bruto tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan No.153/PMK.010/2020 yang memberikan pengurangan penghasilan bruto paling tinggi 300 persen dari jumlah biaya yang dikeluarkan WP.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Febrio Kacaribu mengatakan bahwa pemberian tax deduction dilakukan untuk mendorong litbang di Indonesia.

"Tentunya sangat relevan bagi vaksin juga untuk tahun ini," kata Febrio yang dikutip Bisnis, Selasa (20/10/2020).

Sementara itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan fasilitas fiskal ini diharapkan memacu industri farmasi dalam kegiatan litbang khususnya dalam penemuan vaksin Covid-19.

"Perusahaan farmasi tentu bisa menggunakan momentum Covid-19 ini," jelasnya.

Adapun pengurangan penghasilan bruto paling tinggi 300 persen terdiri dari pengurangan penghasilan bruto sebesar 100 persen dari jumlah biaya yang dikeluarkan serta pengurangan penghasilan bruto maksimal 200 persen dari akumulasi biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan litbang.

Selain itu, besaran tambahan pengurangan penghasilan bruto sebesar paling tinggi 200 persen yang dimaksud di atas meliputi 50 persen jika penelitian dan pengembangan menghasilkan hak kekayaan intelektual berupa paten atau hak perlindungan varietas tanaman (PVT).

Ketentuan ini juga mencakup pengurangan sebesar 25 persen jika litbang menghasilkan hak kekayaan intelektual berupa paten atau hak PVT yang didaftarkan di kantor paten atau kantor PVT luar negeri serta pengurangan sebesar 100 persen jika Litbang mencapai dan tahap komersialisas serta 25 persen jika Litbang yang menghasilkan hak kekayaan intelektual.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak sri mulyani farmasi Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top