Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kartu Prakerja Jadi Jurus Jitu Tekan Pengangguran?

Pandemi Covid-19 membuat program ini dirancang untuk mengatasi pengangguran, yang spesifik diberikan untuk pencari kerja dan pekerja yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK).
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  13:46 WIB
Warga membuka laman www.prakerja.go.id saat mengikuti pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 4, di Serang, Banten, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang.  - ANTARA
Warga membuka laman www.prakerja.go.id saat mengikuti pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 4, di Serang, Banten, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – Pandemi Covid-19 membuat pemerintah harus berputar otak untuk mendesain ulang sejumlah kebijakan, salah satunya adalah program Kartu Prakerja yang diarahkan menjadi program semi bantuan sosial.

Kartu Prakerja merupakan salah satu program yang digadang-gadang mampu memacu kualitas sumber daya manusia (SDM) di tengah adanya kesenjangan antara pasokan dan suplai tenaga kerja di Indonesia.

Namun, pandemi Covid-19 membuat program ini dirancang untuk mengatasi pengangguran, yang spesifik diberikan untuk pencari kerja dan pekerja yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK).

“Selain sebagai program, Kartu Prakerja menjadi layanan publik pertama yang dijalankan secara digital dari hulu hingga hilir. Program ini kolaborasi pemerintah dengan platform digital [market place] dan lembaga pelatihan,” tulis Laporan Tahunan 2020 Jokowi-Ma’ruf Amin yang diterbitkan oleh Kantor Staf Presiden, Selasa (20/10/2020).

Di masa pandemi, Kartu Prakerja didesain menjadi “semi bansos”. Dalam tempo tujuh bulan sejak April diluncurkan, sudah 34,1 juta yang mendaftar program ini.

Berdasarkan data Manajemen Pelaksana Kartu Prakerja, program ini sudah menjangkau 5,6 juta peserta dengan jumlah anggaran mencapai Rp19,8 triliun per 2 Oktober 2020. Hingga saat ini, Kartu Prakerja sudah berjalan 10 gelombang dengan jumlah pelatihan yang tersedia sebanyak 2.055.

“[Usaha pengentasan pengangguran] jangka panjang adalah pelaksanaan UU Cipta Kerja yang didesain untuk mengantisipasi pengangguran yang selalu bertumbuh dengan penciptaan lapangan kerja,” seperti dikutip dalam laporan ini.

Pandemi ini telah berdampak pada 3,5 juta pekerja terkena PHK atau dirumahkan. Pengangguran naik menjadi 10,4 juta orang. Angka kemiskinan pun dilaporkan meningkat menjadi 26,42 juta orang, terutama di perkotaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

phk kartu prakerja Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top