Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IMF Revisi Proyeksi Ekonomi Dunia Jadi Minus 4,4 Persen

Lembaga dana moneter internasional (IMF) tetap memperingatkan bahwa krisis masih jauh dari kata selesai. Ekonomi dunia masih menghadapi pemulihan yang tidak merata sampai virus corona dijinakkan.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  02:14 WIB
Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath. Bloomberg.
Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath. Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA - Resesi tahun ini tidak terlalu mengerikan karena sejumlah negara mengucurkan stimulus besar-besaran dari pemerintah dan bank sentral.

Akan tetapi, Lembaga dana moneter internasional (IMF) tetap memperingatkan bahwa krisis masih jauh dari kata selesai. Ekonomi dunia masih menghadapi pemulihan yang tidak merata sampai virus corona dijinakkan.

Dalam Outlook Ekonomi Dunia terbaru yang dirilis Selasa (13/10/2020), IMF memperkirakan produk domestik bruto global menyusut 4,4% tahun ini, dibandingkan dengan penurunan 5,2% yang terlihat di bulan Juni. 

Untuk 2021, IMF memperkirakan pertumbuhan 5,2%, turun dari 5,4%. Laporan tersebut mencakup revisi perkiraan bulan Juni dan data historis lainnya untuk mencerminkan pembobotan negara yang diperbarui.

"Dalam Prospek Ekonomi Dunia terbaru kami, kami terus memproyeksikan resesi yang dalam pada tahun 2020. Pertumbuhan global diproyeksikan menjadi -4,4 persen, revisi naik 0,8 persen dibandingkan dengan update bulan Juni," kata Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath. 

Peningkatan tersebut, kata dia, karena melihat hasil yang kurang mengerikan pada kuartal kedua, serta tanda-tanda pemulihan yang lebih kuat di kuartal ketiga, sebagian diimbangi oleh penurunan peringkat di beberapa negara berkembang dan berkembang.

"Pada tahun 2021, pertumbuhan diproyeksikan akan pulih menjadi 5,2 persen, -0,2 persen di bawah proyeksi kami di bulan Juni," kata Gopinath. 

Kontraksi ekonomi dinilai masih akan menjadi yang terdalam sejak Great Depression, di mana pandemi Covid-19 telah menewaskan lebih dari 1 juta orang dan menutup sebagian besar kegiatan bisnis.

Output tahun ini dan bahkan 2021 di negara maju dan negara berkembang diproyeksikan akan berada di bawah level 2019. Namun hal ini dinilai tidak dialami China, di mana output diprediksi lebih tinggi tinggi dari 2019, karena perekonomiannya disokong oleh sektor manufaktur.

Perbedaan prospek pendapatan antara negara maju dan negara berkembang (tidak termasuk China) yang dipicu oleh pandemi ini diproyeksikan akan memburuk.

"Kami meningkatkan perkiraan kami untuk ekonomi maju untuk tahun 2020 menjadi -5,8 persen, diikuti oleh rebound dalam pertumbuhan menjadi 3,9 persen pada tahun 2021. Untuk pasar berkembang dan negara berkembang (tidak termasuk China) kami memiliki penurunan peringkat dengan proyeksi pertumbuhan menjadi -5,7 persen di 2020 dan kemudian pemulihan menjadi 5 persen pada 2021."

Dengan begitu, pertumbuhan kumulatif pendapatan per kapita untuk pasar berkembang dan ekonomi berkembang (tidak termasuk China) selama tahun 2020–2021 diproyeksikan lebih rendah daripada pertumbuhan untuk negara maju.

Krisis ekonomi kemungkinan besar akan lebih meninggalkan luka dalam jangka menengah karena pasar tenaga kerja perlu waktu untuk pulih, investasi terhambat oleh ketidakpastian dan neraca, serta kehilangan sekolah merusak modal SDM.

Setelah rebound pada 2021, pertumbuhan global diperkirakan akan melambat secara bertahap menjadi sekitar 3,5 persen dalam jangka menengah.

Gopinath menyebutkan kondisi kemiskinan ekstrim akan meningkat untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade, dan kehilangan output yang terus-menerus menyiratkan kemunduran besar terhadap standar hidup versus hari-hari sebelum pandemi. Orang miskin semakin miskin dengan hampir 90 juta orang diperkirakan akan jatuh ke dalam kekurangan ekstrim tahun ini.

Karena itu, IMF mengingatkan agar dukungan fiskal dan moneter perlu tetap diberikan. "Kebangkitan dari bencana ini kemungkinan besar akan berlangsung lama, tidak merata, dan sangat tidak pasti. Penting agar dukungan kebijakan fiskal dan moneter tidak ditarik secara prematur, sebaik mungkin," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

imf annual meetings IMF-World Bank pemulihan ekonomi
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top