Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hingga Agustus, Penjualan Listrik PLN Masih Jauh dari Target

Secara nasional, saat ini permintaan listrik berkurang rata-rata 7 persen.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 07 Oktober 2020  |  17:18 WIB
Hingga Agustus, Penjualan Listrik PLN Masih Jauh dari Target
Petugas memasang kabel tegangan tinggi di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (21/3/2020). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA — Penjualan listrik PT PLN (Persero) hingga Agustus 2020 masih jauh dari target.

Perseroan mencatat penjualan listrik pada Agustus 2020 mengalami penurunan sebesar 0,26 persen bila dibandingkan dengan Agustus 2019.

Secara kumulatif, realisasi penjualan listrik sepanjang Januari—Agustus 2020 tercatat mencapai 159 terawatt hour (TWh) atau hanya tumbuh sebesar 0,41 persen dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Adapun, realisasi hingga 8 bulan pertama tahun ini tersebut baru mencapai sekitar 62,3 persen dari target tahun ini yang dipatok sebesar 255 TWh.

Wakil Direktur PLN Darmawan Prasodjo mengatakan bahwa pandemi Covid-19 telah menyebabkan permintaan listrik berkurang, terutama di wilayah Jawa, Madura, dan Bali.

"Di Jawa, Madura, dan Bali di mana 75 persen demand kami di sana, demand berkurang lebih 12 persen dan dalam satu titik bisa 15—16 persen," ujar Darmawan dalam sebuah webinar, Rabu (7/10/2020).

Secara nasional, katanya, saat ini permintaan berkurang rata-rata 7 persen. “Kalau bicara pendapatan kami yang mencapai sekitar US$20 miliar, pengurangan 7 persen itu banyak," katanya.

Pertumbuhan penjualan listrik di Jawa-Madura-Bali pada Agustus 2020 sebesar -2,11 persen, sedangkan daerah lain, seperti Sumatra-Kalimantan masih tumbuh positif sebesar 3,92 persen, dan Sulawesi, Maluku, Papua, Nusa Tenggara masih tumbuh sebesar 7,88 persen.

EVP Corporate Planning PLN Hot Martua Bakara menambahkan bahwa dalam merespons dampak Covid-19, perseroan mengategorikan proyek-proyek PLN dalam beberapa prioritas.

"Prioritas pertama, bangun proyek mandatori dan prioritas kedua adalah proyek yang memberikan IRR [internal rate of return] tinggi. [Ketiga], juga shifting dari supply driven ke demand driven. Kemudian, [keempat] juga stimulan untuk meningkatkan pendapatan dan prioritas kelima adalah optimasi pengiriman dan optimalisasi energi primer," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penjualan listrik pln
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top